1 Apr 2019

Ketika "4 Pilar MPR" Benar Nempel di Perangko

penandatanganan Perangko 4 Pilar MPR, oleh Ikhsan Baidirus dan Ma'ruf Cahyono -dokpri

Kita mungkin, sering sekali mendengar 4 Pilar MPR, meskipun (bisa jadi) belum terlalu mengenal dan memahami lebih dalam apa saja isinya.
Bagaimana jadinya, kalau 4 Pilar MPR ditampilkan dan dibingkai dalam sekeping Perangko. Waaw, pasti keren, bisa menjadi alat edukasi untuk masyarakat awam.

Generasi 80-an, pasti tidak asing dengan perangko. Saking akrabnya, pernah ada iklan televisi, berkisah tentang pasangan dimabuk asmara, kemudian ada narasi “kemana-mana lengket kayak perangko”

Maka kalau 4 Pilar MPR ditampilkan di Perangko, bisa-bisa lengket dengan penggunanya dan akan tertanam di alam bawah sadar. Apapun kalau sudah lengket, tentu akan memiliki makna dan peran besar bagi orang tesebut.

Saya masih ingat, dulu menjelang lepas SMA, lumayan giat mengirim surat ke beberapa Perguruan Tinggi dan sekolah tinggi, untuk minta informasi hal terkait pendaftaran.
Dalam sehari saya langsung mengirim beberapa surat sekaligus, selang sekian hari kemudian barulah diterima balasannya.

Selain mendapat informasi tentang Perguruan Tinggi, sayapun punya kebiasaan baru yaitu mengumpulkan perangko.
Perangko tertempel di amplop, dibuka pelan-pelan dan ekstra hati-hati, supaya tidak sobek sehingga kondisi perangko masih bagus.

Tapi, Saya sekedar mengumpulkan perangko, tidak berlanjut sebagai kolektor sejati, koleksi saya sedikit hanya beberapa puluh saja.
Sehingga saya belum merasakan, keasyikan menjadi kolektor perangko, belum bisa menelisik lebih dalam keseruan dibalik sekeping perangko.

Maka saya salut dan kagum,  pada fillatelis yang tekun,  rajin dan ulet berburu perangko.
Ketika hadir di peluncuran perangko "4 Pilar MPR",  baru saya sadar ternyata di balik perangko memiliki makna luar biasa.
koleksi Perangko 4 Pilar MPR -dokpri

------

Jumat 29/3’19, di ruang delegasi, lantai 2 Nusantara V , Gedung DPR MPR ada yang berbeda, tampak ramai tamu undangan, fillatelis, jurnalist dan blogger.
Pada sore itu, akan dilangsungkan peluncuran Perangko seri 4 Pilar MPR, yang juga dihadiri para pejabat terkait.

Perangko, di masa lalu sebagai alat bayar (yaitu sebagai ongkos ganti kirim surat), dari selembar kecil tersebut punya makna sangat dalam.
Perangko bisa menjadi duta bangsa ke seluruh dunia, akan berbicara banyak hal tentang kehebatan intelektual, kekayaan alam, kematangan berdomokrasi dan sebagainya.


sampai saat ini perangko masih dijadikan souvenir untuk persembahan antar bangsa,” jelas Ikhsan Baidirus, Direktur Pos Ditjend PPI Kementrian Kominfo dalam sambutannya

Menurut Ikhsan, Perangko sangat bermakna dan mempunyai kekuatan cukup strategis, sebagai barang yang colactable, tidak hanya diminati oleh kelompok tertentu, tetapi bisa ada ditangan siapapun yang meminati Indonesia.

Untuk bisa tampil di atas sekeping perangko, harus melalui rapat dari Pokjanas terdiri dari Budayawan, Ilmuwan, Seniman, Design artistik dan lintas profesi yang diakui keahliannya.
Maka kalau 4 Pilar MPR terpilih ditampilkan di atas perangko, artinya sudah melalui pertimbangan yang sangat matang.

Apa saja sih 4 Pilar MPR itu?
Pancasila , sebagai dasar dan ideologi negara
UUD 1945 , sebagai konstitusi negara
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), sebagai bentuk negara
Bhinneka Tunggal Ika, sebagai semboyan negara

Sekretaris Jendral MPR RI, Dr. Ma’ruf Cahyono, SH, MH dalam sambutannya, menyampaikan kebanggaan ditetapkannya 4 Pilar MPR sebagai seri perangko. Hal ini sebagai salah satu upaya atau metode, untuk membumikan 4 Pilar MPR.
Bapak Ma'ruf Cahyono - dokpri

Perangko akan memunculkan performa secara langsung dalam kehidupan,” jelas Ma’ruf

Saya membayangkan, betapa hebatnya efek ditimbulkan dari sekeping perangko, yaitu mampu bercerita tentang sebuah konstitusi NKRI.

Saya sepakat,  sampai kapanpun, perangko tidak akan punah, bisa menjadi salah satu prasasti dan tetap hadir di tengah masyarakat dan menyampaikan pesan beragam pesan tentang Bangsa dan Negara.

10 komentar:

  1. Wah, ini lanjutannya dari ngobrol bareng MPR dan blogger beberapa tahun lalu ya. Nice banget. Waktu itu aku ikut. Btw, aku koleksi perangko juga mas hihihihi. Ngga banyak sih, tp cukup beragam.

    BalasHapus
  2. betul sekali mas meskipun sudah banyak ya ekspedisi dengan armada dan teknologinya yang canggih

    BalasHapus
  3. Apakah suatu saat ada perangko digital? Hmmm.

    BalasHapus
  4. Pak AGung sering surat2an dulu pake prangko??? PIye rasane pak agung? Saya sekali kirim surat beneran dan tempel prangko. waktu itu random kirim surat ke siapa aja. ternyata rasanya seru juga ya. kirim surat begitu,

    BalasHapus
  5. Jadi ingat zaman dulu suka kirim-kiriman surat. Sampai hobi banget mengoleksi perangko :D

    BalasHapus
  6. Aku jadi bertanya-tanya, sekarang perangko sendiri masih dipakai untuk kirim surat atau engga mas? Udah lama ga ngirim surarbke kantor pos soalnya.

    BalasHapus
  7. Pingin beli banyak-banyak yang Bhinneka Tunggal Ika, sebagai semboyan negara itu deh. Supaya orang Indonesia makin banyak yang sadar kalau kita itu beragam, jadi ga bisa asal mau-maunya aja.

    BalasHapus
  8. Aku urung ikut nih minggu lalu ke MPR karena keluar kota, next ikut akh kalau ada kesempatan lagi. Btw koleksi perangko aku entah kemana nih

    BalasHapus
  9. aku udah lama ga denger kata "perangko" bisa koleksi ya dan jadiin ini sbg sejarah indonesia.

    BalasHapus
  10. Dulu aku koleksi nih mas dari luar negeri dan dalam negeri tapi sekarang entah kemana

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya