Selasa, 29 Juli 2014

Secangkir Tarapuccino Pemantik Penasaran (Resensi Novel)



Judul Novel        : A Cup of Tarapuccino
Secangkir Cinta, Rindu dan Harapan
Penulis                 : Riawani Elyta, Rika Y. sari
Penerbit              : Indiva

Bermula dari sebuah kuis di twiter memunculkan akun  saya @agunghandoyo sebagai  satu diantara dua pemenang yang berhak mendapat sebuah buku dari akun @sayapsakinah. Saya pribadi penyuka buku sejak lama, koleksi buku saya lumayan beragam di dominasi novel dan aneka fiksi lainnya. seminggu sejak pengumuman sebuah paket datang diantar Pak Pos dari penerbit Indiva, adalah sebuah novel berjudul “A Cup of Tarapuccino- secangkir cinta rindu dan harapan”, seolah ingin menyenangkan pihak pengirim saya ingin melahap isi novel ini segera setelah menyesaikan buku yang sedang saya baca. Selanjutnya mempersembahkan resensi ini (semoga berkenan)
Sengaja saya merubah pola baca saya yaitu langsung membuka halaman demi halaman dari awal tanpa membaca sinopsis  yang  ada di cover belakang. melihat judulnya saya menyimpulkan isi bukunya tetang percintaan, namun dari design cover termasuk pemilihan warna yang cenderung warna tua terbetik pertanyaan apa ada hubungannya dengan kisah detiktif ?

Tokoh

Tara, Raffi, Hazel adalah central dari sekian tokoh yang hadir dalam cerita menarik ini. masing masing memilik karakter yang kuat ketiganya memiliki latar belakang pegangan religius yang bagus untuk patokan anak muda jaman sekarang. Tara yang sepupu Raffi adalah partner yang mengelola bread time di kota Batam berdua tipe pegusaha muda yang paham aturan agama, makanan atau tepatnya bahan makanan mana yang halal yang subhat atau yang haram sangat dicermati, maka apabila ada kandungan dalam bahan baku dalam produk rotinya diindikasi tak halal bagi Tara dan Raffi keadaan tidak bisa ditolerir, sikap inilah yang menjadi pangkal masalah hingga cerita ini berkembang sedemikian menarik.
Hazel adalah sosok muda yang kreatif dan gesit, dengan latar belakang keluarga yang kurang harmonis ternyata justru membentuknya menjadi pribadi yang tangguh, perpisahan kedua orang tua kandungnya kemudian menjadi bagian dari keluarga baru sang ayah adalah bukan hal mudah. Ibu tiri yang baik hati jauh dari yang digambarkan di sinetron tv membuat Hazel merelakan diri menjadi kakak (tiri) yang baik untuk ketiga adik dari perkawinan kedua sang ayah.
 
Jalan cerita

Cerita dimulai dari masa sekarang Hazel yang mempunyai usaha kuliner kedatangan tamu Tara yang ternyata pernah punya cerita di masa lalunya. Alur di buat mundur kebelakang pada akhirnya menjadi pembaca mafhum Hazel menjadi usahawan seperti sekarang. Semasa kuliah Hazel yang aktif di banyak kegiatan termasuk Rohis kampus harus pontang panting meneruskan kuliah sambil bekerja sana sini, ayahnya yang berpulang meninggalkan tanggung jawab yang berat, ibu tiri dan ketiga adiknya menyandarkan nasib di pundak Hazel selain itu warisan sang ayah yang sangat membebani adalah hutang bernilai besar dari rentenir yang semakin hari angkanya membengkak karena bertumbuh bunga.
Dalam hal asmara Hazel masuk kategori ikhwan yang kokoh memegang prinsip tak mau pacaran, adalah Rheina teman sekampus yang bermaksud memperkenalkan Hazel dengan seorang gadis yang sejalan dengan pikiran mahasiswa sederhana ini yaitu seorang akhwat. Perkenalan dengan sang akhwat terpaksa gagal dan Hazel keburu Drop Out (do) dari kampus akibat focus pada pekerjaan karena kekurangan biaya. Masa berganti Hazel menjadi pengunjung setia di Bread time, kehadirannya rutin setiap pagi di kursi sudut membuat Tara sang owner cukup terusik dengan kehadiran pelanggan satu ini. perubahan mimik dan cara bicara keteika menyebut nama lelaki satu itu diendus Raffi, bermula saat peluncuran mini magazine hendak mengundang pelanggan setia ini. mini magazine ternyata menjadi pintu masuk bagi Hazel bergabung di dalam bread time keahlian fotografi, design dan layout sejalan dengan kebutuhan tenaga di breadtime.
Meski hubungan Tara dan Hazel masih terjaga secara profesional, tetap saja getaran dawai halus di relung hati masing masing tak bisa dihindarkan. Tara tetapsaja getaran dawai halus di relung hati masing masing tak bisa dihindarkan. Tara tetap menjaga intensitas pertemuan dengan cara sms bahkan dengan menulis di kertas roti perihal ide tentang isi mini magazine yang akan terbit, tapi tetap saja Raffi menangkap kejanggalan itu.
Temuan tentang kandungan zat haram dalam bahan pembuatan roti di breadtime mengusik hati Tara dan Raffi setelah meeting dengan bulat menghentikan suplay dari Calvin & co sebagai pemasok bahan di Bread time, sikap keukeuh dari Tara dan Raffi pada pendiriannya berbuah serangan dari Calvin & Co, bermula dari hal yang terkesan di luar masalah, mobil pengantar dari toko meubel yang hendak mengantar kursi dan meja pesanan Tara ditabrak lorri pada perjalanan ke Ruko tempat breadtime hingga puncaknya kotak snack yang dipesan PT Blitz menjadi petaka, orang yang makan isi kotak itu keracunan dan harus masuk rumah sakit, tak berhenti disitu kabar cepat menyebar hingga masuk media lokal. Reputasi Breadtime menjadi terpuruk.
Bumbu cerita

Kisah asmara yang disajikan kedua penulis, sangat rapi tidak vulgar dan terkesan dewasa, bahwa jodoh sudah ada yang menakdirkan adalah sebuah keniscayaan. Tara yang mendebat Raffi saat menjatuhkan Hazel memang tak bisa dijelaskan dengan sekedar logika, bahwa Hazel berbohong saat mengakui tuduhan Raffi dan Tara tahu itu kebohongan benar benar menjadi wilayah insting dan rasa. Rangkaian pengelolaan bisnis bread time dan perdagangan illegal menjadi cerita yang saling menguatkan, rasa sakit hati partner seolah menjadi tema central novel kemudian dibungkus dengan kisah rindu dan harapan. Setelah semua reda tak disangka muncul kembali teman semasa kuliah Rheina yang dulu hendak memperkenalkan Hazel dengan teman akhwatnya ternyata  tak lain adalah Tara.
Ending cerita dibuat menggantung sehingga pembaca dipersilakan meneruskan sendiri, saya yang semula berharap pertemuan Hazel dengan Tara di restaurant tepi laut berakhir dengan sebuah lamaran, ternyata tak ada kalimat itu sampai di lembar terakhir buku ini. pun bagaimana dengan reaksi Rafii apakah membalas ketertarikan Rheina padanya juga tak dijelaskan.
Hanya satu yang saya sempat mengusik pertanyaan kenapa nama Ahmadiaz Syah Reza harus dipanggil Hazel, kemudian basic agama Diaz alias Hazel yang terbilang lumayan kenapa tak sejalan dengan keputusannya menjadi bagian dari komplotan penyelundup.
Selebihnya novel ini sukses membuat saya sebagai pembaca tak bisa menebak endingnya, dan membuat saya sebagai pembaca enggan meletakkan novel ini sebelum tamat sampai tulisan terakhir. Sukses untuk Riawani Elyta dan Rika Y sari, semoga terus memperkaya khasanah perbukuan di Indonesia, terimakasih juga buat Penerbit Indiva.

Daftar Blog Saya