Senin, 14 Mei 2018

Susahnya Bersikap Konsisten


waktu sedang kurus - dokpri


“Kayanya gemukan lagi nih”
Kalimat ini terdengar, ketika saya bersua dengan seorang teman, kebetulan cukup lama –hampir empat bulanan – kami tidak ketemu.
Saya mengamini kalimat ini, mengingat dalam seminggu terakhir lubang gesper mulai bergeser menjauh.
Waktu sholat sampai duduk tahiyat akhir, perut bagian pinggir seperti ada yang mengganjal dan terlipat.

Fixs, berat badan naik lagi, seperti alarm membangunkan saya dari tidur. Kemudian mulai menelusuri kebiasaan harian, yang longgar terhadap asupan.

Meskipun saya tetap rajin jalan cepat, beberapa minggu terakhir jarang olah raga –seperti push up, sit up, lari pagi—dengan alasan ada kegiatan.
Pun masalah makanan, mulai mentoleransi diri sendiri, terhadap nasi putih, sesekali gorengan (sesekali tapi sering , hadeuh), bahan pangan dari tepung dan yang manis manis.

“sesekali gak apa,” ujar istri melihat suaminya pengin makan ini dan itu

Dari sesekali demi sesekali itulah, akhirnya benak merasa nyaman dan selalu ada bisikan “tidak apa-apa sesekali ini.”
Dari hasil introspkesi diri, memang ada yang salah dengan masalah konsistensi. Bahwa apa yang semula telah diniatkan, di tengah jalan ahirnya berbelok arah.
Mungkin anda pernah melakukan hal yang sama, terlalu longgar memberi kebebasan pada diri, meski melanggar kesepakatan yang telah dibuat – antara keinginan dengan kebutuhan.

-00oo00-
konsumsi buah menjadi jadwal rutin - dokumentasi pribadi

Terhitung, Ramadhan –yang akan masuk -- tahun ini adalah dua kali puasa saya menjalani diet. Ketika mudik pada lebaran tahun lalu, ibu, kakak- kakak, saudara dan tetangga di kampung, nyaris memberi komentar seragam.

“Sekarang kurus ya...bagus badannya.”

Ya, Saya merasakan sendiri, bagaimana ketika lingkar perut mengecil, celana mulai longgar, ukuran kaos berubah menjadi L.
Senang dong pastinya, pakai baju tidak perlu repot dengan ukuran , kalau foto lebaran tidak perlu tahan nafas – hehehe.

Saya benar-benar menjaga pola makan dan gaya hidup, mulai dari rutin minum air putih, memperbanyak konsumsi buah dan sayur.
Stop gorengan dalam bentuk apapun, menggantinya dengan makanan yang direbus, diungket, dishangrai atau paling berat di bakar.

Maka kalau ada acara kondangan atau apapun, piring saya berisi penuh buah potong, sumber protein saya dapat dari ayam dibakar, kalau belum kenyang ambil gado-gado.

Namanya manusia, kadang suka susah menjaga niat dari dalam diri. Mula- mula sekedar incip jajanan pasar – biasanya kan manis-manis tuh-- , besok nyoba arem-arem atau ketan.
Lusa makan nasi uduk – karena sarapan anak tidak habis--, setelah itu makan roti bakar isi cokelat dan keju, begitu seterusnya dan seterusnya.

Sementara olah raga mengendur, dengan alasan sudah jalan cepat menuju tempat kerja, minggu pagi ada kerjaan, sabtu pagi antar anak kursus dan seterusnya.
Semua yang besar, memang dimulai dari hal yang kecil tapi diulang-ulang. Contoh paling nyata, adalah peningkatan lemak yang ada di tubuh saya – baru deh sekarang nyesel.

“Iya kang, saya musti olah raga dan jaga pola makan lagi nih” saya menjawab komentar teman.
Sampai di rumah, kembali push up dan sit up, rasanya badan berat dan nafas ngos-ngosan lagi—seperti awal diet.
Dua hari ini, saya benar benar stop nasi dan hanya konsumsi rebusan, kepala sempat pusing sedikit—ingat saat memulai diet.

Coba kalau saya konsisten, tentu tidak perlu mengulang diet dari awal.

35 komentar:

  1. hihi nasi uduk sisa anak, hmm semua orangtua pasti bgtu ya ^^ makasi sharing nya kak...

    BalasHapus
  2. Tetep jaga kesehatan sama olahraga Pak.. biar lemaknya nggak menjalar, hehehe

    BalasHapus
  3. Benar ya gemuk pada orang dewasa itu akan sulit buat nurunin ya. Kadang olah raga males tapi mau BB ideal eeaaaa komit berat ya mas

    BalasHapus
  4. Aku sekarang berusaha banget nurunin berat badan. Ini masih mentok di angka 65 :-P
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  5. Persis, konsisten itu susah banget.
    Been there, done that.

    BalasHapus
  6. Jangan lupa olahraga kakakkkk :)

    BalasHapus
  7. Jadi self reminder aku juga niy masih jarang olah raga, semoga bisa olah raga lebih rutin

    BalasHapus
  8. Eiiymmm.. Bilang pada dilan, yang berat itu konsisten kaaaak, ketimbang memulaiiii. Godaannya beraaaaatsss

    BalasHapus
  9. Harus punya keinginan kuat ya mas...

    BalasHapus
  10. Hai mas Agung...konsisten itu memang harus ya. Tapi ngerasain juga sih, suka ga tahan sama godaan-godaannya. Semoga kali ini bisa tetep lanjut yaa mas..semangaatt.

    BalasHapus
  11. Olahraga dan makanan yang sehat juga istirahat yang cukup harus dirutinkan oleh kita yang sudah makin tambah umur biar tetap sehat ya

    BalasHapus
  12. Namanya manusia yaa, hihihi aku suk kalimat ini. Aku pun mengalami pasang surut niat diet, ngalami nurunin berat badan sampai hampir 20 kg, eh naik lagi. Mari Kak, kita belajar konsisten lagi

    BalasHapus
  13. Hahahaha ... emang kata2 'sesekali gak apa' emang sesuatu ya ... Tp ... Gorengan emang enak sih! #eh :D

    BalasHapus
  14. Olahragaku sehari-hari cuma jalan kaki dari dan ke stasiun :"")

    BalasHapus
  15. Konsistensi memang sangat butuh pengorbanan. Gak boleh cheating sedikitpun ya.
    Diberi kelonggaran 1 hari, its oke, besok2 pasti mikirnya juga gitu. Kudu disiplin emang ya.

    BalasHapus
  16. sama dong mas, aku juga lagi usaha lagi nih, kmaren2 bablasnya kelamaan huhuhu..

    BalasHapus
  17. Kalau berat badan ideal memang lebih enak. Ringan juga rasanya kalau beraktivitas. Konsisten untuk diet memang tantangan. Jadi, sekali-sekali nggak apa-apa untuk gorengan bablas deh....

    BalasHapus
  18. bener banget konsisten memang susah tapi apabila kita bersungguh-sungguh pasti bisa konsisten

    BalasHapus
  19. aih saatnya memperketat asupan kalori nih pas puasa. Terima kasih pengingatnya mas :)

    BalasHapus
  20. Susah mas utk konsisten. Klo mas susah konsisten utk diet, aku malah susah konsisten utk olahraga dan makan teratur supaya badan berisi.

    BalasHapus
  21. ini nih, aku banget.. susah buat konsisten :(

    BalasHapus
  22. Aq ngalamin nih, bb pengennya gak naik terus tp susah konsisten jaga makannya

    BalasHapus
  23. mamahku bilang sejak aku sering ikut event blogger kayak ada yg menggendut dari diriku hehehe demi tetap sehat, 6 bulan ini tiap ada event dan ada acara makan2nya, aku prefer ngambil sayur + ikan/daging aja tanpa nasi kecuali lagi starving berat

    BalasHapus
  24. Saya selalu usahakan konsisten mas kl melakukan sesuatu. Soalnya aku mau sehat. Jadi kalau makan harus konsisten.

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. Memang untuk konsisten itu susah mas, perlu perjuangan dan juga tekad yang kuat. Aku juga termasuk yang nggak konsisten soal menjaga makanan. Seminggu pola makannya bener, eeh minggu depannya udah tergoda makan ini itu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya