19 Mei 2018

Merencanakan Keluarga Berkualitas dengan Cinta Terencana


prosesi ijab kabul - dokpri


“Saya terima nikah dan kawinnya fulan binti fulan dengan mas kawin seperangkat alat sholat dan perhiasan dibayar tunai.”
‘SYAAAAH’ terdengar suara serempak dari belakang, disusul tepuk tangan.

Saya masih ingat prosesi ijab kabul, yang telah satu dasawarsa lebih terlampaui. Rasanya seperti baru kemarin, sampai sekarang masih terekam jelas di benak. Saya masih bisa merasakan, gugup dan gemeteran menyelimuti perasaan.

Bagaimana tidak gemetaran coba, sebagai laki-laki dewasa saya bersumpah atas nama  Sang Khaliq disaksikan orang tua dan sekian banyak sanak saudara. Sumpah yang tidak sembarangan, mengandung nilai pertanggungjawaban dunia dan akhirat.

Dengan sepenuh kesadaran dan tanpa paksaan, saya menyediakan diri memanggul beban, tugas dan tanggung jawab kehidupan.
Tidak sekedar merubah status sebagai suami saja, tapi siap menafkahi lahir dan batin, mengayomi dan mempersembahkan perlakuan yang baik pada pasangan hidup.
Fungsi mencari nafkah, mungkin bisa diemban oleh orang dengan kategori dewasa. Orang yang berpredikat dewasa, sudah matang secara fisik, psikologi,

Perjalanan panjang kini terlampaui, dua buah hati perekat hati suami istri beranjak besar. Si sulung sebentar lagi lepas dari rumah – diterima di ponpes --, adiknya sebentar lagi duduk di kelas dua sekolah dasar.
Suka dan duka menjalani biduk rumah tangga terangkum, terasa manis dan indah saat mengenang bersama istri.

Pertahankan rumah tanggamu, kalau sedang marah dengan istri ingat anak-anakmu biar emosi mereda ,” nasehat ibu saya pegang dalam hati.
jalan bersam keluarga sebelum puasa Ramadan - dokpri

Kebetulan saya punya saudara jauh, dulu menikah muda kemudian bercerai setelah punya dua anak. Melihat  nasib dua anaknya (pasca bercerai), menumbuhkan rasa iba dan tidak tega.
Seberapapun si ayah – yang telah bercerai --  mencukupi kebutuhan fisiknya, seperti ada yang hilang dalam hal pola asuh. Dua anak kehilangan figur ayah, tumbuh menjadi anak yang kurang bisa diarahkan.

-00oo00-
Berkeluarga adalah fase terbesar dalam hidup setiap orang, karena berkeluarga menyatukan dua individu yang berbeda,” jelas  Eka Sulistya Ediningsih, Direktur Bina Ketahanan Remaja BKKBN RI, dalam acara Blogger Gathering BKKBN bersama Komunitas Bplus (Blogger Plus)

Presentasi pada slide awal ini, seolah mengajak saya memutar balik saat awal membina rumah tangga. Dua orang (suami istri) dengan isi kepala berbeda hidup dalam satu atap, pasti butuh usaha keras untuk saling menyesuaikan.
Gesekan – gesekan terjadi mulai dari hal sepele, terkait dengan kebiasaan keseharian, sikap dan pendirian, serta pilihan hidup saat berada pada situasi tertentu.

Berdasarkan pengalaman, kunci menghadapi perbedaan suami istri adalah mengalahkan ego diri sendiri. Penyebab konflik rumah tangga terjadi, biasanya disebabkan masing- masing pihak keukeh dengan kemauannya sendiri.

Dengan sikap saling mengisi kelemahan masing-masing, menjadi musabab terbentuknya keluarga yang kuat dan berkualitas. Seperti tertuang dalam UU 52/2009, tujuan berkeluarga adalah mewujudkan keluarga berkualitas yang hidup dalam lingkungan yang sehat.
Masih pada Undang-udang yang sama, dijabarkan keluarga yang berkualitas, adalah keluarga yang dibentuk berdasarkan perkawinan yang sah dan bercirikan sejahtera, sehat, maju, mandiri, memiliki jumlah anak yang ideal, berwawasan ke depan, bertanggungjawab, harmonnis dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Untuk mewujudkan amanah Undang-undang, ada patokan usia ideal dari sebuah pernikahan, perempuan di usia (min) 21 tahun, dan laki-laki pada usia (min) 25 tahun.
Ki- Ka ; Roslina Verauli, M.Psi., Psikolog, dan Eka Sulistya Ediningsih - dokpri

Roslina Verauli, M.Psi., Psikolog, yang bertindak sebagai narsum di acara blogger gathering BKKBN dan Bplus, menegaskan dalam presentasinya, “menikah pada usia di atas 20 tahun, akan meng-eliminer beberapa resiko berkaitan dengan dampak pernikahan muda.”

Pada rentang usia di bawah 20 tahun, cenderung memiliki gejolak emosi berlebihan dan belum stabil. Hal ini akan berkorelasi dengan kegagalan pernikahan.
Sementara pernikahan di atas usia 30 tahun (pada usia terlalu matang), juga beresiko pada problem semakin independent dan terlalu mandiri, begitu ada konflik pernikahan minta bubar.

Menjalani kehidupan berumah tangga, didasari perasaan saling cinta, saling memahami kelemahan pasangan, sehingga bisa menjalani pernikahan yang komprehensif, berkesinambungan dalam jangka waktu panjang.
Empat upaya pokok menjadi concern BKKBN dalam pembentukan keluarga sejahtera, yaitu ; Pendewasaan usia pekawinan, Pengaturan kehamilan, Peningkatan ketahanan keluarga, pemberdayaan lingkungan keluarga.

Keluarga sebagai unit terkecil masyarakat, sekaligus sebagai wahana utama dan pertama pendidikan bangsa. Peran keluarga akan menentukan kualitas bangsa, kalau keluarga kuat maka akan bermuara pada kekuatan bangsa.

Program Kependudukan Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga (KKBPK), sebagai ikhtiar mempersiapakan keluarga dengan sangat terencana. Agar remaja berketahanan dan berakhlak mulia.
BKKBN juga menggemakan salam GENRE, yang mengandung simbol, Zero toleran ; menikah muda, perilaku seks di luar pernikahan, narkoba.
Remaja memiliki lima transisi kehidupan, Belajar samapai tuntas, Masuk dunia kerja dengan kreativitas, menikah di usia ideal, berinteraksi dengan lingkungan dan Hidup sehat.

Keluarga bahagia adalah keluarga yang dihayati sebagai keluarga bahagia,” tambah Roslina Verauli.

Sungguh saya terpana dengan kalimat ini, saya merasakan ruh pada kata “menghayati bahagia” hanya bisa diterjemahkan oleh pelakunya.
Keluarga yang menghayati bahagia, adalah keluarga yang mampu bertahan dalam kepahitan hidup sekalipun – contoh keluarga dalam sinetron keluarga Cemara. Tokoh dalam keluarga cemara, begitu hangat, saling terlibat dan terasah secara emosional.

Satu lagi adalah keluarga dalam sinetron ‘Si Doel Anak Betawi,’ meskipun masing-masing memiliki konflik sendiri sendiri, tapi mampu bertahan dan saling menguatkan.

Bagaimana dengan keluarga anda ?
Narsum dan MC Blogger Gathering Bersama BKKBN - dok WAG

4 komentar:

  1. Memang betul banget membangun keluarga yang sempurna dan bahagia memang bukanlah hal yg mudah,,, hihihi jadi ingat waktu pas ijab Kabul juga nih....

    BalasHapus
  2. Keluarga si doel, mpo suka nonton karena keluarga sederhana yang cinta budaya dan berhasil sukses

    BalasHapus
  3. Edukasi pada remaja memang perlu digencarkan. Bukan hanya sekedar menghalalkan suatu hubungan, tapi juga membentuk keluarga yang bahagia, perlu direncanakan.

    BalasHapus
  4. setuju banget nih karena memang membangun keluarga yang bahagia itu butuh proses

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya