23 Feb 2019

Seharusnya Penulis

dokumentasi pribadi

Bagi sebagian orang, menulis layaknya makan dan minum. Menulis semacam kebutuhan, ada yang kurang apabila tidak ditunaikan.
Setiap detik tulisan lahir, baik di media sosial, blog pribadi, portal berita, media mainstream atau  tersimpan di file tak dipublikasi.

Sebagai lahan berekspresi, menulis bermanfaat untuk meluapkan perasaan mengganjal di hati, membuat pikiran lepas dan tenang.
Untuk peristiwa yang sama, tulisan setiap orang dijamin tidak sama, memiliki sudut pandang berbeda.

Perbedaan kita dapati di tengah keseharian, sebagai bukti betapa setiap orang diciptakan secara genuine dan istmewa.
Setiap orang spesial dan hanya satu satunya versi, bahkan yang lahir kembar identik, tetap saja beda meski sedikit.

Dan menulis adalah peluang emas, memantik aneka kesempatan hadir, terngantung bagaimana si penulis memaknai tulisannya.
Setiap tulisan akan menjumpai pembacanya, membawa nasib sendiri sesuai upaya yang melatarbelakangi.

-00o00-

Siapa tak kenal dengan novel "Di Bawah Lindungan Ka'bah" atau "Tenggelamnya kapal Van der Wijk" karya Buya Hamka.
Dua novel abadi ini, menurut hemat saya menjumpa nasib baik, ruh dari tulisan ini hidup meski penulisnya telah tiada.

Saya membaca berulang-ulang, ketakjuban tetap memenuhi benak, persis seperti kali pertama membacanya.

Tulisan bernasib baik, adalah tulisan yang melewati proses tidak mudah, namun berisi materi yang baik dan bermanfaat.
dokumentasi pribadi

Layaknya seorang dengan (apapun jenis) pekerjaan, kalau ingin menghasilkan lebih harus menguasai lebih.

Seorang tukang masak biasa, berbeda nilanya dengan seorang master chief, meski makanan yang dimasak sama.
Seorang pandai besi, tak bisa disamakan dengan seorang empu (pembuat keris), meskipun pekerjaannya sama-sama menyepuh logam.

Ya, menguasai  secara lebih pada sebuah pekerjaan, akan menjadi kunci pembeda terhadap jenis pekerjaan yang sama.
Tak mungkin bagi pemalas memiliki nasib baik, tak mungkin yang tak mau berproses mendapati perubahan menggembirakan.

Hasil akhir sebuah pekerjaan, ada sunatullah menentukan, berbanding sejajar dengan kemampuan dan prosesnya.

Seharusnya Penulis --- saya yakin, semua orang bisa menjadi menulis, dan jaman sekarang setiap orang bisa menjadi penulis.
Untuk menghasilkan sebuah tulisan baik, seharusnya penulis "lebih banyak membaca" semua fenomena.

Membaca peristiwa keseharian, membaca perumpamaan terjadi di semesta raya, banyak membaca buku sebagai referensi.

Seharusnya penulis, menyediakan diri menampung ketidaktahuan, sebagai bekal menggali pengetahuan baru.
Oleh oleh membaca adalah pemahaman baru, kemengertian baru dan tentu saja pencerahan untuk menjadi pribadi baru.

Lahir menjadi "orang baru", sudah smestinya menjadi lebih arif, bijak, berpikir jernih, melihat masalah dari sudut pandang berbeda.
Pribadi bijaksana adalah, pribadi yang menghargai pendapat orang lain, bisa menempatkan diri, tidak cepat mengambil kesimpulan.

Seharusnya setiap penulis, mengingini nasib baik akan tulisannya, menggoreskan karya terbaik demi kemanfaatan.

Maka menulislah dan biarkan tulisanmu mengikuti nasibnya, seharusnya penulis ingin tulisannya bernasib baik.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya