26 Mei 2016

Tertib Mengemudi Mulai dari Diri Sendiri

Justri Pulubuhu (JDCC- Jakarta Defensive Driving Consulting) -dokumentasi pribadi

Sejak  pertama merantau di Ibukota, saya pergi kemana-mana mengandalkan roda dua. Alasannya sederhana, selain praktis yang pasti hemat waktu dan hemat biaya. Dengan isi bensin limabelas ribu, saya bisa pergi ke beberapa tempat sekaligus. Andai jarak tempuh tak terlalu jauh, sekali isi bahan bakar bisa untuk dua hari.
Kalau jalanan macet, motor relatif bisa nyelip-nyelip di sela antara mobil. Lewat jalan tikus atau pintas, tak kerepotan meski gang sempit. Kalau hujan bisa berteduh di halte atau di teras rumah orang, sambil istirahat sekalian memakai jas hujan.
Tapi bukan berarti tak ada duka naik roda dua, sumuk karena memakai helm. Saat menerobos hujan, kaca di helm berubah buram. Belum lagi kalau melewati genangan air, cengkraman rem sedikit berubah. Tak jarang naik motor saat hujan, kendaraan lain ngebut akibatnya air kotor nyemprot di badan.
Karena kerap bermotor ria, saya selalu tidak tahu kalau ditanya kendaraan umum. Saya paling awam, kalau ditanya (misal) dari lebak bulus ke Pasar Senin naik bus atau kereta. Pun ketika ditanya metromini, (misal) dari Blok M menuju Cileduk apa yang harus dinaiki.
00-00
Kondisi jalan raya diciptakan oleh banyak unsur, selain diri sendiri yang mengemudi ada orang lain juga melakukan hal sama. Belum lagi pejalan kaki, orang lain yang berjualan di pinggir jalan. Kemudian ada bus yang mogok, atau bus dan angkot yang sedang ngetem.
Betapa kompleks yang terjadi di jalan raya, masing-masing saling terhubung menjadi sebab akibat. Satu kendaraan (misal) kecelakaan di daerah fatmawati, bisa jadi imbas macetnya sampai pondok pinang.
Nah, kesadaran disiplin di jalan raya harus dimulai dari diri sendiri. Pada hari Rabu 25/5'16, Mobil123.com Portal  Otomotif no 1 mengadakan acara spesial. Mengetengahkan tema, "Safety Driving" Faktor- Faktor Yang Harus diperhatikan Saat Mengemudi, menghadirkan narasumber Justri Pulubuhu (JDCC- Jakarta Defensive Driving Consulting)
"Penyebab kecelakaan di lalu lintas, penyebabnya adalah ketidaktertiban berlalu-lintas dari pengguna lalu lintas" Ujar Justri di awal presentasi.
Saya sering sekali melihat, aktivitas mmulti-tasking dilakukan saat mengemudi. Pernah saya melihat, pengemudi memegang setir sambil menelpon.
Coba bayangkan !
Kalau saat komunikasi di telepon memicu emosi atau kemarahan, tak mustahil mempengaruhi aktivitas menyetir. Kalau nyetir sambil marah-marah, dampaknya bisa saja dirasakan oleh kendaraan di belakang atau samping kanan kirinya.
Fokus adalah jawabannya.
  • Pastikan kondisi kendaraan telah diperiksa dan yakin semuanya dalam kondisi layak jalan, kondisi kendaraan yang siap membuat perjalanan nyaman, lancar dan pengemudi tidak stress.
  • Tinggalkan segala masalah (mental & fisik) saat merencanakan mengoperasikan kendaraan bermotor, sesuatu terkait fisik (sakit, keseleo, dll) akan membuat keterbatasan gerak dalam mengoperasikan kendaraan. Masalah Keluarga/Pekerjaan/Finansial yang berat akan mengurangi konsentrasi mengemudi, saat ini kualitas safety Anda akan segera menurun!!
  • Upayakan dengan maksimal untuk fokus dengan tugas mengemudi, hindarkan hal-hal yang mendistraksi konsentrasi
Suasana acara Mobil123.com, Safety Driving (dokpri)

Selain Focus, pengemudi harus Mengerti
  •  Melihat tidak selalu linear dengan MENGERTI. Indikasi mengerti salah satunya, tidak mengerem mendadak, tidak melakukan manuver mendadak, tidak kaget atas kejadian yang ada dimukanya, pergerakan kendaraan walaupun tidak terlalu pelan selalu halus, bagi penumpangnya mereka merasa nyaman dikemudikan si pengemudi.
  • Pada bagian mengemudi defensive, mengerti adalah tindakan antisipatif. Ketika indera mata melihat sesuatu, maka pahami objek tersebut. Semisal mata melihat anak kecil di bahu yang ada di bahu jalan 50 meter di muka, pahami ia hanya seorang anak kecil yang dapat bergerak atau memutuskan sesuatu dengan seketika tanpa berpikir panjang, bahkan menyeberang seketika melintasi badan jalan dimuka Anda tanpa menghiraukan sesuatu yang buruk dapat terjadi.
  • Pengemudi yang selalu mengutamakan keselamatan, selain tertib berlalulintas ia memiliki PATTERN mengemudi antisipatif, selalu mengecheck kaca-kaca spionnya kemudian mengerti apa yang tertangkap dengan matanya, mematikan situasi belakang atau samping aman sebelum ia melakukan keputusan sebuah manuver. Saat bahaya dimuka muncul, sebelum mengambil keputusan  mengerem atau menghindar, tindakan pengemudi yang memahami ia berada dimana adalah memastikan sisi belakang atau sampingnya aman atau tidak, barulah keputusan terbaik dilakukannya, ini adalah indikator MENGERTI!

00-00
Saya Sepakat keselamatan berkendara, tak sepenuhnya di tangan diri sendiri. Misalnya diri sudah berhati-hati menyetir, tapi kita tidak bisa mengontrol orang lain. Tapi kalau diri sendiri tak memulai, mustahil kedisiplinan akan terjadi.
Sudahlah tak usah menuntut orang lain disiplin, lebih baik kita menjadi pelopor keselamatan untuk diri sendiri. (salam)

2 komentar:

  1. Betul sekali..Dengan tertib mengemudi gini kan keselamatan pengendara setidaknya bisa lebih terjaga :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya