19 Jun 2016

Peluncuran Satelit BRI Suka Cita Ala Blogger's

Live Streaming brisat.detik.com (dokumentasi pribadi)
Siapa tak tergiur mendengar ajakan, bergabung dalam nobar peluncuran Satelit BRI dari team detik. Ketika Mas Fayyas dari detik memasang pengumuman, saya tak pikir panjang segera mendaftar. Sehari setelah mengisi form yang disediakan, saya beruntung masuk dalam list peserta. Team detik membuat group WA, total anggota sekitar 30 blogger bergabung.
Waktu nobar diinformasikan beserta rundown acara, kami dalam group menyambut dengan suka cita. Saya sendiri mempersiapkan waktu khusus, apalagi jadwal nobar adalah dini hari. Saya tak terbiasa melek malam, menyiasati dengan mengganti pada tidur siang (hehe).
Mendekati hari nobar,  sesuai koordinasi diadakan kegiatan kuiz via twitter. Kami yang notabene penggiat medsos, begitu publish disambut hangat follower FB dan Twitter. Bersambung pada saat post pertanyaan kuis, dalam hitungan menit cuitan kami berbalas bertubi.  Jagad lini masa sontak riuh, mendesak hastag  #BRIyangpertama menjadi Treding Topic pertama.
Tanggal Nobar yang disepakati mundur, terhitung sudah dua kali rescedule dari Jadwal awal. Namun pada penundaan kedua, kami dapat kepastian tanggal 18 dini hari sudah berkumpul.
BRIsat atau BRI Satelit
Peluncuran Satelit BRI atau BRIsat, menjadi pioner di dunia khususnya bidang perbankan. Satelit Brisat dibuat oleh Space System/Loral (SSL) perusahaan roket asal Amerika Serikat, sementara Roket pembawa dibuat Arianespace perusahaan asal Prancis. Tercatat sampai saat ini sudah 520 satelit, diluncurkan menggunakan jasa Arianaspace. Satelit BRIsat sendiri dilengkapi dua panel, yang bisa menghasilkan listrik untuk dirinya sendiri.
Peluncuran Satelit dilakukan di Guiana Space Center, Kourou French Guania bertetangga dengan Suriname. Daerah peluncuran dipilih, atas dasar beberapa pertimbangan. Posisi Kourou berada di dekat garis equator, daerah ini memiliki cuaca yang stabil. Prosesi peluncuran membutuhkan ketelitian tingkat tinggi, karena kalau satelit rusak membutuhkan waktu panjang untuk membuat yang baru.
Hal ini tentu berpengaruh pada kebutuhan cost, apalagi tenaga dan waktu yang tidak bisa diukur dengan sekedar materi.
BRIsat dengan transponder pita c sebesar 36x36 MHZ, sementara Ku-band sebesar 9x72 MHZ. Akan mengorbit pada slot 150.5 Bujur Timur, jalur terbit tersebut sudah tidak ada yang menggunakan
-0o0-
Kantor detik, Warung Buncit - 17/6'16 pukul 23.00 wib
Dengan mengendarai roda dua, akhirnya saya sampai di tempat berkumpul. Berangkat dari daerah Tangsel, tak butuh waktu lama sampai di lokasi. Kebetulan saya beberapa kali pernah ke kantor detik, sehingga tak kebingungan mencari alamat.
Groupfie di lantai dua kantor detik ( foto dari FB Fitri Rosdiani)
Begitu naik ke lantai dua kantor detik, separuh lebih rombongan bloggers sudah sampai lebih dulu. Mengisi daftar absen, menghangatkan badan dengan kopi dan snack yang disediakan. Sembari menungu jadwal keberangkatan jam 01.00, saya memanfaatkan waktu untuk tidur di musholla. Hujan diluar mulai turun, blogger's masih saja asyik berbagai cerita.
Sesuai jadwal yang ditentukan rombongan berangkat, dengan bus yang sudah disiapkan team detik. Perjalanan menuju sebuah hotel, tepatnya di daerah Ancol Jakarta Utara. Saatnya kembali manfaatkan waktu untuk tidur, meski merem sebenarnya tak terlalu bisa nyenyak.
Lalu lintas Jakarta cukup lengang, mengingat jam malam turun hujan pula. Hanya membutuhkan waktu tempuh sekitar enampuluh menit, akhirnya kami sampai tujuan di Discovery Hotel.
Discovery Hotel-  18/6'16 pukul 02.00 wib
Wajah-wajah ngantuk namun antusias terpancar, apalagi blogers dan team detik pintar mencairkan suasana.  Begitu kendaraan berhenti di depan Hotel, satu persatu turun melewati pintu bus. Kami diharuskan melintasi pintu detektor, semua bawaan musti melewati kotak X-ray. Menuju lift berada di bagian kiri loby, berkelompok 7 orang naik ke lantai tiga.
Blogger's Nobar live streaming di Hotel Discovery Ancol (dokpri)
Mendadak satu ruangan di lantai tiga semarak, blogger's menanti saat peluncuran satelit BRI. Satu layar putih di pasang pada kiri panggung, menampilkan live streaming di brisat.detik.com. jari-jari ini terus saja tak berhenti, menari di layar smartphone masing-masing. Hastag #BRIsatMeluncur mulai memenuhi twitter, lagi dan lagi dalam hitungan menit masuk Terding Topic.
O'ya, karena masih di bulan puasa blogger's sekalian makan sahur. Hidangan khas ala hotel sudah disiapkan, kali ini ada tambahan bubur kacang hijau. Menu istimewa siap dicerna, lengkap dengan desert menggoda selera. Pemilihan sajian cukup piawai, pas untuk konsumsi saat sahur. Tak ada sayur semacam Soup atau acar, juga tak ada minuman manis dan segar ala berbuka.
Mendekati waktu imsyak kami selesai sahur, berdebar menyaksikan layar putih didepan. Terlihat hitungan mudur dari 7 menit, kemudian stuck dan jalan lagi sampai menit ke empat. Rasanya ingin menyurung waktu, sehingga sampai pada hitungan detik.
Lima menit mendekati adzan subuh, dari siaran langsung terdengar kabar Peluncuran BRIsat ditunda sehari.
-WAAAHHH- ruangan riuh, namun kami tak bisa berbuat apapun.
Saya dan beberapa teman memilih ke Mushola Hotel, menunaikan sholat subuh berjamaah.
19-Juni'16 pukul 03.00 wib
Setelah koordinasi via group WA, kami standby di rumah masing-masing mengikuti live streaming brisat.detik.com. Beberapa stasiun televisi swasta tak ketinggalan, menyiarkan peristiwa luar biasa ini secara langsung.
Saya pribadi tak terlalu kesulitan, terbiasa bangun jam 3 dini hari untuk bersantap sahur. Langsung mengaktifkan laptop , memilih chanel televisi yang menyiarkan peluncuran BRIsat. Smartphone sudah ada ditangan, siap menge-twit dengan hastag #BRIsatMeluncur.
Saya menyimak laporan reporter televisi, bahwa peluncuran dinyatakan siap kalau semua lampu indikastor berwarna hijau. Lampu yang ditunjukkan sang reporter tak terlalu jelas dari layar, karena berada di sebuah ruang kaca.
"Satu saja lampu indikator masih berwarna merah, maka peluncuran belum bisa dilakukan" jelas sang reporter televisi.
Pukul  17.45 waktu Korou, rupanya jadwal peluncuran BRIsat dimulai. Kami saling berbagi kabar via group WA, memastikan setiap anggota ada di depan laptop atau televisi. Seperti sehari sebelumnya di hotel Discovery, saya melihat 7 menit hitungan mundur di layar live streaming. Semua indikator dipastikan siap, cuaca juga sangat mendukung. Peluncuran akhirnya dimulai, dilakukan secara otomatis oleh komputer yang berada dalam roket.
Sempat terjadi indikator berubah warna merah, sehingga hitungan mundur distop. Setelah dicheck dan dirasa aman terkendali, hitungan mundur dari 7 menit dilakukan kembali.
Saya seolah menahan hembusan nafas, menyaksikan detik-detik peluncuran yang terasa menegangkan. Akhirnya tujuh meniit setelah hitungan dari 18.38 waktu Korou, BRIsat benar-benar diluncurkan.
Live Streaming brisat.detik.com
Group WA riuh rendah dengan ucapan syukur, mendadak saya merasakan bangga dan haru yang luar biasa. Langkah besar dari BRI telah ditorehkan, tentu akan membawa dampak bagi bangsa dan negara terkhusus masyarakat Indonesia.  
Pembuatan BRIsat sangat penting, untuk menghemat biaya telekomunikasi di seluruh indonesia dan luar Indonesia. Bentuk wilayah kepulauan yang dimiliki negara tercinta, tak cukup hanya mengandalkan fiber optik untuk komunikasi. Apalagi untuk daerah pelosok yang terhalang hutan, paling kerap terjadi dalam kendala komunikasi adalah lemah signal.
Selain menjangkau wilayah Indonesia, BRIsat mampu menembus wilayah ASEAN, Asia Timur termasuk sebagian Tiongkok, Laut Pacifik termasuk Hawaii dan Australia Barat.
Rasa bangga ini tak habis-habisnya, lagi dan lagi Hastag #BRIsat Meluncur melesat ke Treding Topic. Kami kembali berbagi bahagia via group WA, saya terpaksa  mengakhiri euforia dengan pamit sholat subuh ke masjid. (salam)

8 komentar:

  1. Itu mukanya waktu di Mabes Detik pada segar yaaa... Kagak tau pulangnya jadi apaan... Wakaka...

    BalasHapus
  2. Hahahahha
    Beneran merindiiing, senang, terharu, bangga. Karena kita termasuk dalam bagian waktu peluncuran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat Mbak Widya
      salam sehat dan semangat

      Hapus
  3. bri keren, berani membuat terobosan baru, bank pertama yang meluncurkan satelit, bangga banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih cerita bunda sudah berkunjung
      salam sehat dan semangat

      Hapus
  4. BRI semakin kesini semakin keren saja, saya tidak salah memilih BRI untuk menjadi tempat menabung, ajibbb...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung.
Mohon komentar disampaikan dalam bahasa yang sopan, tanpa menyinggung SARA

Daftar Blog Saya