Tampilkan postingan dengan label Nutrisi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Nutrisi. Tampilkan semua postingan

Jumat, 26 Mei 2017

Lengkapi Puasa Anda dengan Konsumsi Buah



Fruitaholic siap menunaikan ibadah puasa -dok group fruitakolic

Bulan puasa ada di depan mata, suka cita sudah seharusnya menyertai setiap kita umat muslim.  Bagaimana tidak bahagia,  moment  Ramadhan menjadi saat tepat untuk detoksifikasi jiwa dan raga. Kalau proses detox atau pembuangan racun dalam tubuh berhasil, hasilnya adalah orang tersebut akan sehat lahir dan batin--subhanalloh.
Beberapa waktu lalu saya mendapat pencerahan dari sebuah talkshow, perihal indikasi keberhasilan puasa dilihat secara fisik lho. Satu diantaranya, pada ujung Ramadhan bobot tubuh kita akan lebih ideal. Yang badannya terlalu kurus akan naik, pun yang kegendutan lemaknya akan menurun.
Puasa memberi kesempatan pada saluran pencernaan beristirahat, sehingga terjadi proses regenerasi saluran cerna saat mengurangi beban kerjanya.
Nah, narasumber talkshow yang seorang nutrisionis menyarankan perbanyak konsumsi buah dan sayur.  Ternyata buah dan sayur menjadi komponen penting, bisa dijadikan asupan selama berbuka dan sahur.  Tanpa asupan gizi yang seimbang selama puasa, maka efek samping seperti lemas, hipoglisemia akan dirasakan.
So, jangan lewatkan konsumsi buah dan sayur saat berbuka dan sahur. Hal ini berdampak bagus pada pencernaan, menjaga kadar glukosa darah lebih stabil sehingga membantu rasa kenyang lebih lama.
Sudah bukan rahasia lagi, buah dan sayur kaya akan serat mengandung aneka vitamin dan mineral. Manfaat buah dan sayur dapat membantu dalam penyerapan nutrisi oleh tubuh, guna mengganti zat-zat yang hilang selama puasa di siang hari.
Khusus kandungan serat dalam buah rata-rata dua sampai enam gram, jumlah yang cukup tinggi ini membantu menstabilkan kadar gula dalam tubuh. Serat juga sangat bagus untuk pencernaan, melancarkan saat buang air besar (BAB) untuk membantu proses detoksifikasi. Kandungan vitamin C dalam buah, dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh.
Tapi jangan sampai salah pilih, sebaiknya kalau hendak memilih buah olahan sebaiknya diperhatikan dengan cermat.  Misalnya buah pisang yang diolah menjadi kolak, biasanya terdapat campuran gula dan santan. Kalau memilih konsumsi pisang goreng, pasti mau tidak mau buah pisang diolah dengan minyak.
Masih ada lagi lho, kerap ditemui soup buah atau juice saat ngabuburit. Sebaiknya pastikan tidak dicampur gula, yang  justru membuat kandungan dalam buah menjadi kalah.
Sudah smestinya buah menjalankan fungsi asupan dengan baik, membuat tubuh menjadi lebih segar dan tidak menambah jumlah lemak jahat dalam tubuh. Sebaiknya konsumsi buah dalam keadaan real fruit, masih dalam bentuk asal tanpa diolah ulang seperti digoreng atau dicampur gula.
Atau kalau maunya buah diolah dulu, sebaiknya pilih yang aman seperti direbus misalnya  pisang rebus atau pisang panggang. Kalaupun mau buah yang dijuice, sebaiknya jangan buah saja tanpa ditambah gula apapun bentuknya (padat/cair).
Buah Sunpride -dokpri
Anda pasti tidak asing dengan brand Sunpride, brand yang selalu menyediakan buah dengan kualitas terbaik untuk konsumennya. Mulai dari proses pembibitan, penanaman hingga masa panen benar-benar dijaga mutunya. Sehingga tak mengherankan, buah Sunpride memiliki penampilan yang cantik dan mendapat tempat di hati konsumen.
Buah Sunpride  sangat bisa sebagai teman saat puasa, menjadi asupan ketika tiba waktu berbuka dan sahur. Menurut USDA Nutrient, beberapa buah bisa menjadi pilihan saat puasa karena kandungan dari buah tersebut.
Untuk buah dengan kandungan vitamin C,  bisa dipilih seperti Pepaya, jeruk, nanas honi, mangga. Sementara untuk buah dengan kandungan serat, bisa didapatkan pada buah pisang, apel, pear, jeruk. Adapun buah dengan indeks glikemik rendah, bisa diperolah dari buah mangga, pisang, pepaya, nanas. Nah, aneka daftar buah tersebut terdapat dalam daftar brand Sunpride.
-Pada kesempatan lain, saya berharap bisa membuat artikel khusus yang mengulas manfaat setiap buah-.
Wah, saya semakin tidak sabar menunggu hari pertama puasa. Insyaalah dengan bekal pencerahan pra Ramadhan, semakin nikmat beribadah dan semakin sehat di badan-amin.

Daftar Blog Saya