Tampilkan postingan dengan label BCA. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label BCA. Tampilkan semua postingan

Selasa, 14 November 2017

Sumbangsih BCA untuk Indonesia Bebas Katarak


tipsdanartikelsehat(dot)com
Mata ibarat jendela dunia, lewat dua bolanya, kita bisa saksikan indahnya semesta. Melalui mata pula, bisa kita reguk samudra pengetahuan.
Apa yang terjadi, kalau benderang cahaya tidak tertangkap mata, kalau semua warna-warni berubah legam. Semua indah sirna, berubah menjadi serba keterbatasan. Indera penglihatan tak ternilai harga, sangat perlu dijaga dan dipelihara.
PT. Bank Central Asia Tbk (BCA), sebagai salah satu bank ternama di Indonesia. Focus pada bisnis perbankan transaksi, menyediakan fasilitas kredit dan solusi keuangan, bagi segmen korporasi, komersial & UKM dan Konsumer.
Sebagai Bank terkemuka, BCA berkomitmen, turut andil dalam mewujudkan ‘Indonesia Bebas Katarak’. Target dicanangkan pemerintah, sebagai pencapaian pada tahun 2020.
Memang bukan tantangan yang ringan, sangat  butuh usaha dan kerja ekstra keras, serta dukungan dari seluruh stakeholders dan masyarakat pada umumnya.
Senin, 13 November 2017, bertempat di lantai 22 Menara BCA, Jakarta Pusat. Dilangsungkan  penyerahan secara simbolis, donasi 1 buah Phacoemulsification Cataract Machine Intuitiv AMO dan 3 set alat pendukung operasi katarak, senilai Rp. 659, 5 Juta.
penyerahan simbolis dari BCA kepada Perdami , Ki-Ka , Bapak Sapto Rachmadi (Senior Vice Presiden CSR BCA,),  Ibu Inge Setiawan ( Executive Vice Presiden CSR BCA,) , Bapak Jahja Setiaatmadja (President Directur BCA, ) ,  Dr. Elvioza SpM (K) ( Ketua SPBK- Perdami), Dr. Rita Polana SpM ( Sekretaris I Perdami DKI Jakarta, ) , Dr. Umar Mardianto (Ketua SPBK- Perdami Pusat).

Penyerahan dilakukan oleh President Directur BCA, Bapak Jahja Setiaatmadja, kepada Ketua Seksi Penanggulangan Buta Katarak Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (SPBK- Perdami) Dr. Elvioza SpM (K).
Hadir pada kesempatan yang sama, Executive Vice Presiden CSR BCA, Ibu Inge Setiawan dan Senior Vice Presiden CSR BCA, Bapak Sapto Rachmadi. Tidak ketinggalan, Sekretaris I Perdami DKI Jakarta, Dr. Rita Polana SpM dan Ketua SPBK- Perdami Pusat, Dr. Umar Mardianto.
Dalam Sambutannya, President Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja, menyampaikan,“ Tahun sebelumnya, BCA menyumbangkan dua buah mikroskop, 13 alat bantu operasi dan  dua alat biometeri. Setiap tahun, nilai bantuan BCA bertambah, dengan mensupport Perdami, dana dari BCA bisa membantu masyarakat membutuhkan.”
President Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja -dokpri
-0-
Dari situs resmi Kementrian Kesehatan, kita bisa menyimak, hasil survey kebutaan di Indonesia – menggunakan metode Rapid Assesment of Avoidabel Blindness (RAAB) di 3 Provinsi (NTB, Jabar, Sulsel) tahun 2013 – 2014 -, bahwa prevelensi kebutaan pada masyarakat usia > 50 tahun, penyebab utamanya adalah Katarak 71%.
Sebagai negara tropis, kita sangat akrab dengan debu. Polusi udara dan terik matahari. Hal ini terjadi, terutama pada saat musim panas tiba.
Katarak tidak terjadi tiba-tiba, ada masa rentang terkait dengan kebiasaan  setiap orang. Kalau mata, kerap tidak memakai pelindung, sangat mungkin terkena paparan sinar matahari atau asap polusi secara langsung.
Apabia terjadi dalam jangka panjang, probabilita terkena penyakit Katarak semakin bertambah. Sangat penting, menjaga mata saat sedang sehat.
Saya teringat, ketika menjadi panitia operasi Katarak di sebuah perusahaan. Para pasien, kebanyakan bapak dan ibu yang sudah sepuh. Saya punya tugas mendata, bisa melihat bola mata pasien, ada selaput tipis berwarna putih.
Bayangkan saja, ketika mata kita terhalang asap warna putih. Object yang semestinya tertangkap, akan terhalang, bahkan bisa tidak tampak sama sekali.
Pasien, tidak bisa langsung berobat. Kebanyakan, berasal dari kalangan ekonomi bawah. Mereka kesulitan secara keuangan, sehingga tidak ada biaya untuk operasi. Beruntung, ada kegiatan operasi katarak gratis. Sehingga keluhan pada mata, bisa segera ditangani.
Diprediksi, sebagian besar kasus buta baru disebabkan katarak. Setiap tahun bertambah, rata rata sebesar 0.1%, dari jumlah total penduduk Indonesia.
Sementara, kemampuan operasi katarak setiap tahun, diperkirakan pada angka 180.000/ tahun. Dengan perhitungan sederhana, kita bisa ketahui, jumlah pertumbuhan orang yang terkena katarak tidak sebanding dengan penanganan.
Kalau angka penanganan tidak bertambah, akan terjadi penumpukkan jumlah orang dengan sakit Katarak. Berarti, musti semakin banyak pihak peduli, mengulurkan bantuan, bagi saudara yang membutuhkan.
Upaya BCA, dalam membantu pemulihan Katarak, patut diapresiasi. Sudah semestinya, diikuti institusi dan atau pihak swasta lainnya.
Kalau banyak pihak turun tangan, bukan mustahil, lebih banyak masyarakat terbantu lepas dari penyakit Katarak. Sehingga target Indonesia bebas Katarak, semoga bisa dciapai bersama pada tahun 2020.

Dr Elviosa -dokpri
Dr Elviosa, dalam kesempatan selanjutnya, menyampaikan, “Secara keahlian, Perdami sudah sangat siap. Masalahnya bukan keahlian saja dibutuhkan,tetapi ketersediaan alat yang nilainya mahal.”
Dr. Elviosa memberi perumpamaan, Perdami ibarat tentara yang sudah siap bertempur. Tetapi ketika sudah berada di medan laga, harus bergantian menggunakan senjata, untuk menyerang musuh (dalam hal ini penyakit katarak).
Ya. Keterbatasan alat, membuat penanganan tidak bisa optimal. Sehingga, jumlah pasien katarak belum tertangani, jumlahnya terus bertambah dari waktu ke waktu.
Katarak, tidak seharusnya menyebabkan kebutaan. Asal ditangani secara cepat, jalan satu satunya melalui operasi. Sampaii detik ini, belum ada obat mengatasi katarak, selain dengan jalan operasi.
Dari sisi cost, merawat orang buta, jauh lebih besar biayanya dibanding mengatasi kebutaan. Orang dengan kebutaan, akan terancam berkurang dalam hal produktifitas.
Kondisi ini, pasti mempengaruhi orang di sekitarnya - saudara, pasangan hidup, anak dsb-, terkena dampak tidak produktif.
Mereka –mau tidak mau- musti merawat, sehingga waktu yang seharusnya untuk bekerja, digunakan untuk menemani orang yang sakit.
Coba, kalau setiap kita aware, dengan penderita Katarak. Misalnya dengan berbagi informasi, tentang layanan operasi Katarak berbiaya ringan. Syukur-syukur, ketika ada perusahaan menyelenggarkan operasi Katarak gratis.
Semakin bisa menekan angka kebutaan, otomatis bisa meningkatkan produktifitas. Kalau sudah produktif, berdampak pada meningkatnya kesejahteraan. –salam sehat-

Daftar Blog Saya