Senin, 27 Juni 2016

Internet Sehat dalam Simfoni Kebersamaan #BukberBloggerVIVA

Penyerahan santunan dari Management Hotel Millenium kepada adik-adik yayasan (dokpri) 
Bulan Ramadhan 1437 H sudah masuk hitungan 10 hari terakhir, namun tak menyurutkan semangat Blogger berpuasa. Bertepatan pada hari Senin 27 juni'16, VIVA log mengadakan bukber di Hotel Millenium Jakarta Pusat. Mengajak adik- adik dari dua Yayasan, membuat acara semakin meriah dan penuh hikmah.
Saya datang cukup awal, bersama tiga blogger's lainnya menunggu lebih dulu di loby. Untung sesama blogger cukup akrab, jadi tak pernah mati gaya kalau berjumpa (hehehe)
Ibu Dewi selaku perwakilan management Hotel Millenium mengungkapkan "Acara bukber seperti sore ini rutin dilakukan setiap tahun di Hotel Millenium, tahun sebelumnya juga mengundang sebuah Yayasan dan berlangsung sukses. Semoga acara saat ini juga berjalan lancar" pungkas bu Dewi disambung -AMIN- oleh hadirin secara serentak.
Meyusul Bapak Ahmad Fauzi, dari management VIVA.co.id diwakili mas Dest" Kami ucapkan terimakasih pada management Hotel Millenium, acara ini sebagai penanda kerjasama perdana. Secara khusus juga mengucapkan terimakasih pada adik-adik, juga teman blogger yang mengisi kanal VIVAlog.co.id. berharap acara sore ini membawa kebaikan".
Acara Bukber bertema Simfoni Kebersamaan semakin meriah, adik-adik yang memenuhi meja sisi kanan panggung tak tampak kelelahan. Mereka tak segan, minta foto bersama denga blogger's. Tentu tak kami sia-siakan moment istimewa, berbagi bahagia bersama adik-adik panti.
Ibu Dewi perwakilan Management Hotel Millenium (dokpri)
Internet sehat
Ada dua kata yang akan dibahas, yaitu Internet dan Sehat.
Apa itu Internet? Tanya Bapak Shahdan Nurdin editor VIVA.co.id
Jangan salah lho ya, internet bukan singkatan dari INdomie TElur & koRNET (disambut tawa adik-adik).
Dalam sebuah penelitian, dari 250 juta  jumlah penduduk Indonesia. Terdapat 81 juta penduduk mengakses internet, 10% diantaranya diakses usia 12 tahun ke bawah. Artinya ada angka 8 juta anak-anak, mulai membuka situs-stus apa saja.
Mendadak saya merinding !!
Coba bayangkan, kalau anak-anak tidak didampingi orang dewasa dalam berinternet. Salah-salah meng-klik situs tak semestinya, mengkonsumsi informasi (gambar atau tulisan) yang tak selayaknya. Warnet sudah menjamur dimana-mana, hanya dengan tiga ribu rupiah bisa berselancar selama satu jam. Nah celah inilah, harus mendapat perhatian dari orang tua.
Saya termasuk ayah KEPO pada anak!! - hehe -
Kalau anak buka website lewat smartphone, saya pura-pura membaca buku dan duduk di sebelahnya (padahal sambil mengawasi). Kalau anak ingin ke Warnet, biasanya jagoan jelang puber ini minta uang untuk bayar sewa. Maka saya ambil jalan tengah, menyisihkan waktu mengantar dan ikut masuk ke bilik warnet.
Hasilnya cukup lumayan, sejauh pantauan saya anak membuka situs yang aman. Bahkan kalau ada teman di sekolah yang membuka situs tak layak, anak bercerita yang dialaminya pada saya. Dialog anak dan ayah benar saya terapkan, agar anak bisa menyerap tentang hal baik dan tidak baik.
"Internet adalah gudang informasi, semua informasi apa saja bisa dicari dan didapati di Internet" Ujar Pak Shahdan Nurdin " Khusus untuk anak-anak ada tiga hal, yang biasanya ingin didapat via internet yaitu Musik, Film dan Games. Waktu untuk membuka internet, anak-anak sering memanfaatkan waktu di rumah, sekolah dan perjalanan".
Dalam bahasa teknisnya, internet adalah Interconectet networking atau jaringan yang berjejaring dalam sebuah sistem. Untuk berinternet, pengakses bisa memanfaatkan komputer, laptop, tablet, smartphone.
Sementara Sehat, diartikan penggunaan internet harus membawa kemanfaatan.
Sehat bisa dalam arti fisik, yaitu melatih mata tangan dalam mengetik tombol di laptop. Kalau sudah terlatih, insting ini akan berjalan. Bisa mengetik tanpa melihat tombol, ujung jari ini seperti punya mata.
Sehat secara jasmani, bisa meningkatkan ilmu pengetahuan dan spiritualistas. Kalau sudah tercerahkan dengan ilmu pengetahuan, bisanya dapat meningkatkan ketakwaan.
Kalau digabungkan, arti Internet Sehat
Adalah bagaimana memanfaatkan teknologi Internet, agar menambah value bagi penggunanya. Perlu dilihat isinya/ content. Kalau contentnya sudah bagus, jangan lupa harus tahu cara dan waktu menggunakan internet.
Bisa lho contentnya bagus, tapi kalau tidak tepat waktunya akan salah !
Misalnya saat anak-anak mengaji, tapi malah membuka website sehingga ngajinya tidak konsentrasi. Atau membuka gambar makan sehat dan lezat, tapi dibuka siang hari saat berpuasa. Kalau tidak kuat, bisa-bisa tergoda membatalkan puasa.
Menutup presentasi dari Pak Shahdan Nurdin, diadakan kuis untuk adik-adik yayasan
Bapak Shahdan Nurdin editor VIVA.co.id (dokpri)
-0o0-
Ustad Herry Setiawan mengisi Tausiyah, sambil menunggu saat berbuka puasa.
Bulan Ramdahan adalah bulan istmewa, hanya orang-orang istimewa bisa merasakan. Termasuk bersama-sama anak yatim, berbagi bahagia dan  mengusap kepalanya. Rasulullah adalah manusia sempurna, ditinggal ayahanda sebelum beliau lahir ke dunia. Pada usia yang masih sangat belia, Rasulullah juga ditinggal oleh ibunda. Jadilah manusia pilihan itu yatim piatu sejak kecil, melampaui kehidupan penuh dengan ujian.
Maka Rasulullah sangat mencintai anak yatim,  dan menjanjikan bagi orang yang menyantuni anak yatim. Kelak bagi yang welas asih pada anak yatim, di Surga akan dekat dengan Rasulullah.
Saya melihat adik-adik dari yayasan, begitu semangat sepanjang acara. Mereka berhak menjadi anak-anak hebat dan unggul, kalau mendapat kasih sayang meski bukan dari orang tua kandung.
Akhirnya saat berbuka puasa tiba !
Seisi ruangan menikmati makanan pembatal, seperti kolak, ice buah dan makanan lain. Adik-adik paling semangat, mengambil ice cream rasa strawberry dan cokelat. Setelah mengambil seporsi buah, saya memilih sholat maghrib lebih dulu baru konsumsi makanan berat.

Pada ujung acara, management Hotel millenium menyerahkan paket kepada adik-adik yayasan. Sebagai penutup sesi foto bersama, Management Hotel Millenium, Team VIVA.co,id dan tentu saja blogger. Yuk blogger's, kita berinternet sehat (salam)  

Minggu, 26 Juni 2016

Tepek Ikan & Tumis Buncis Ebi yang Istimewa

Illustrasi- Black Garlic siap diantar ke konsumen (dokpri)
Menu sahur di keluarga kecil kami, identik dengan sajian minim kuah. Sejak berumah tangga, Istri tak pernah masak soup atau sayur asem pada dini hari. Rasanya tak sinkron dengan situasi, ketika bangun tidur perut langsung diisi dengan olahan sayur segar.
Tepek Ikan dengan Tumis Buncis Ebi menjadi solusi, apalagi cara pengolahan relatif mudah.
Mudah ?
Iya benar MUDAH, karena kami memesan dari Black Garlic (BG). Setiap kotak  BG ukuran sedang, berisi dua menu lengkap dengan lembar panduan pengelohan. Bumbu dan bahan sudah ditakar pas, sekali masak cocok untuk keluarga kecil porsi 2 - 4 orang.
Cukup membaca dan mengikuti panduan memasak, sembari mengeksekusi bahan yang sudah ada. Bumbu halus BG, Gula Jawa, santan, BG Tepek Ikan, Nanas potong kotak semua sudah disiapkan BG. Sedang untuk menu kedua, BG Bumbu Halus Buncis, BG Bumbu pelengkap, Ati ampela rebus, Baby buncis dan tomato chery. (untuk garam dan gula bisa ditambah sesuai selera)
Semua bahan tinggal dimasukkan berurutan,  bahkan gambar saat bahan dimasak juga ditampilkan. Tak sampai tigapuluh menit semua siap, praktis dan tak repot apalagi sahur mata penginnya masih merem.
TARAAA !!!!
Pukul 4 wib membangunkan anak-anak, saya sendiri sudah bangkit dari ranjang sebelum istri bangun.
Makan sebelum sholat subuh terasa nikmat, hidangan minim kuah terasa bersahabat dengan pencernaan. Sulung yang sudah terbiasa puasa, terlihat lahap menyantap Tepek Ikan dan Tumis Buncis Ebi. Sementara adiknya yang duduk di TK A, sedang latihan puasa setengah hari ikut disuapi ibunya.
Tepek Ikan dan Tumis Buncis Ebi (dokumentasi pribadi)
Anda bisa lho menikmati menu istimewa seperti kami, tanpa perlu repot belanja bahan sekaligus bumbu dan printilan secara terpisah. Satu menu istimewa bisa anda dapatkan dalam satu paket, tak kawatir ada bumbu yang kurang.
Spesial bahan seperti daging, ayam atau ati ampela dan sejenisnya, dijamin tak perlu diempukkan tersendiri. Semua sudah ready, yang menakjubkan hasil masakan anda layaknya olahan Cheff terkenal.
Pesannya gampang !
Cukup klik saja www.BlackGarlic.id, anda bisa pilih menu yang ada dan memesan. Kini saatnya anda bisa, memasak hidangan sesulit apapun sekelas restaurant ternama. (salam) 

Kamis, 23 Juni 2016

Menjadi Suami & Ayah adalah Amanah Luar Biasa

Masih ingat kasus cuitan Mario Teguh?
Kala itu beliau meng-twit secara bersambung (istilahnya kultwit), ada kalimat "Perempuan tidak baik untuk laki-laki tidak baik dan laki-laki baik untuk wanita baik pula". Akibat postingan tersebut, motivator ternama ini mendapat respon "panas" dari (tidak semua) netizen. Sempat diwawancara TV swasta, bertemu dengan seorang aktivis perempuan.
Prosesi Sakral Saat Ijab Kabul (dokumentasi pribadi)
Terlepas dari pro dan kontra yang terjadi, saya (termasuk pro) mencoba berpikir positif dan mengambil hikmah. Betapa adil hukum semesta ini berlaku, apa yang dikerjakan manusia hasilnya kembali pada diri. (bukan tausiyah ya ini hehe)
-0o0-
Saya melihat almarhum ayah bukan perokok, kerap membaca koran saat akhir pekan. Nyaris bisa dihitung dengan jari, menampilkan wajah masam kepada ibu. Lima waktu tegak mendirikan sholat, saat maghrib ayah bertindak sebagai imam.
Apa yang saya lihat saat kecil, tertanam di alam bawah sadar kemudian mempengaruhi otak untuk mengambil kesimpulan.
Entahlah, pikiran ini terbentuk dengan situasi yang ada di rumah. Ketika berseragam abu-abu putih, saya tak tertarik nongkrong bersama geng kelas di pojok terminal. Melihat teman sebangku sedang merokok, saya memilih menghindar ke tempat lain. Saya  kerap berkumpul untuk latihan teater, atau aktif di kepengurusan dan kegiatan OSIS.
- kalau saya renungkan lebih dalam, setiap diri akan mencari lingkungan yang serupa dengan pikirannya. Prosesor otak akan menolak baik cepat atau lambat, ketika tak sesuai dengan dominasi yang ada dipikirannya -

Sejak akhir usia belasan, langkah kaki ini menjauh meninggalkan kampung halaman. Seperti anak sebaya lainnya, saya merantau ke kota besar menempuh jalan hidup sendiri. Pondasi sikap dan pemikiran yang tertanam dirumah, berperan membentuk karakter di perantauan.
Nyaris semua kegiatan yang saya pilih, tak jauh dengan yang pernah dilakukan semasa SMA. Lebih sering nongol di acara Dewan Kesenian, ikut-ikutan nyempil dalam acara-acara diskusi. Akhirnya wajah kaum cendekia yang kerap nongol di televisi, bisa disaksikan sekaligus berdiskusi secara langsung.
Pun dalam hal memilih pasangan hidup, lazimnya akan ketemu dengan yang nyambung pikirannya. Pernah saya simak petuah ustad ternama, waktu itu masih bujangan alias belum menikah
"kalau mencari emas carilah ditempatnya, artinya kalau mau mencari pasangan baik biasanya ada di tempat yang baik pula"
Merujuk  Quran surah An Nur ; 26 (saya cuplik kaitan dengan artikel ini)
"wanita- wanita yang iidak baik untuk  laki-laki tidak baik, (dan sebaliknya) . Wanita yang baik untuk lelaki baik (dan sebaliknya)" -rupanya ini yang jadi kultwit Mario Teguh-
Saya memasang logika sangat sederhana, untuk menyimpulkan ayat Al Quran ini. Kalau kita berupaya sebagai pribadi baik, otomatis lingkungan dan teman pergaulan yang dipilih sebagian besar pasti yang baik.
Pun kalau kita menyediakan diri menjadi pribadi kurang banyak memperbaiki diri, biasanya pergaulan yang dipilih tak jauh beda.
Peran Sebagai Suami dan ayah
Pernikahan adalah sunnah nabi, sebagai muslim sungguh saya meyakini perintah ini. Ketika mengikuti sunnah sang junjungan, niscaya kemanfaatanlah yang akan didapati. Menikah sebagai cara menyempurnakan ibadah, saya dapati jawaban setelah menjalani. Tak dipungkiri manusia memiliki kebutuhan biologis, pernikahan adalah jalan untuk menghalalkan.
Suami perhatian saat isti sedang hamil (dokpri)
Sebagai suami, tugas membimbing istri adalah sebuah amanah yang tidak ringan. Memang bukan perkara enteng, kalau dibarengi belajar pasti menemukan pencerahan. Istri bukan bawahan suami, posisinya sejajar menjadi partner membangun rumah tangga.
Saya tak segan terlibat dalam pekerjaan di rumah, membantu mencuci baju, piring dan gelas. Pada sisi lain tetap sigap, naik ke atap ketika ada genting bocor. Kalau istri sedang repot,  saya mengambil alih tugas menyuapi atau memandikan anak.
Atas alasan ketidaktahuan, sebagai dasar saya tak henti belajar. Hingga suatu saat menemukan sebuah hadist, begitu menghunjam dan pantas dijadikan pegangan.
" Kaum mukmin yang paling sempurna keimanannya ialah yang paling baik akhlaknya, dan sebaik-baiknya kalian ialah yang terbaik kepada istrinya (HR. At- Tirmidzi)"
Sebagai manusia biasa, saya tidak bisa menjamin bahwa saya sudah menjadi baik. Namun dengan berusaha bersikap terbaik, sebagai bukti mempersembahkan sampai batas yang bisa dilakukan. Rangkaian perlakuan suami pada istri, ternyata ujungnya akan bersambung pada cara ayah berlaku pada anak.
Saat kuliah pernah saya masyuk dalam acara Emha Ainun Nadjib
"sifat anak-anak kalian kelak, sebenarnya bisa anda design dari sekarang(saat itu saya umur 21-an)" tegas sang budayawan "kalau dari sekarang pergaulan yang kalian pilih adalah baik, niscaya bertemu  calon istri yang baik. Kelak yang kalian terapkan, saat berkeluarga dan punya keturunan kelak kebiasaan baik pula".
Saya manggut-manggut menyerap kalimat Cak Nun dalam-dalam.
Suami atau istri baik memang tidak datang sendiri, tetapi kalau mau belajar tentu ada strategi. Kalau mau mendekatkan pada potensi kebaikan, bukan hal mustahil kebaikan akan menghampiri.
-o0o-

Kini setelah menikah saya bersyukur, istri tak beda jauh pemikirannya dengan saya. Saling mengingatkan satu sama lain, cukup sama melihat permasalahan dan mengambil keputusan.
Anak adalah buah cinta, kehadirannya adalah karunia tak terkira.
Selama masih dalam masa pengasuhan, pengaruh ayah dan bunda pada anak begitu kuatnya. Saya membuka diri untuk terus belajar, karena semua yang dihadapi sejatinya ada ilmunya.
Buah Hati sebagai penyempurna bahagia (dokpri)
Sejauh yang saya baca dan ketahui, faktor kedekatan orang tua dengan anak sangat penting. Hanya dengan kedekatan melahirkan kenyamanan, anak tak segan mengungkapkan perasaannya. Saya ayah yang ingin bisa berbagi cerita, sekaligus memberi saran dan masukan. Kalau ada kesempatan kapan saja, sering saya pancing anak dengan obrolan. Baik tentang teman di sekolah, tentang guru, atau topik lain yang sedang hangat.
Kemudian berusaha menjelaskan selogis mungkin, sembari menyelipkan pesan yang diyakini akan membekas di benak. Waktu itu sulung bercerita kekesalan, pada seorang teman di kelas. Karena ulah satu teman, jagoan kecil saya kena marah gurunya.
"Kakak, tidak semua yang tidak baik musti dibalas dengan tidak baik. Dulu Rasulullah dihina dan dilempari kotoran oleh kaum kafir, malah beliau balas dengan doa" pesan saya kala itu.
Saya selalu semangat, mencari rujukan atau buku tentang kisah manusia pilihan. Karena rasa yakin, apa yang dialami manusia masa kini tak lebih pengulangan kisah lampau. Nah para nabi, selalu memberi contoh atas sikap yang benar dalam mengarungi masalahnya.
Seperti ujian kesabaran dengan sakit yang menahun, terdapat pada kisah nabi Ayyub. Manusia kaya raya namun tetap rendah hati, tersemat dalam kehidupan Raja sekaligus Nabi Sulaiman. Kisah masa lalu terulang masa kini yaitu LGBT, pernah terjadi pasa masa nabi Luth. Hingga Nabi pamungkas sarat hikmah, manusia sempurna Rasulullah SAW.
Termasuk satu nama bukan seorang nabi, namun termaktub dalam surat di Quran yaitu Lukman Hakim. Beliau banyak berpesan pada anaknya, satu yang sangat mendalam hingga kini.
"wahai anakku, tuntutlah rezeki yang halal supaya kamu tidak fakir. Sesungguhnya tiadalah orang fakir itu melainkan tertimpa kepadanya tiga perkara, yaitu tipis keyakinannya (iman) tentang agamanya, lemah akalnya (mudah ditipu dan diperdayai orang) dan hilang kemuliaan hatinya (kepribadiannya). Lebih celaka daripada tiga perkara itu ialah orang yang suka merendah-rendahkan dan meringan-ringankannya".
Penanaman karakter pada anak, idealnya beriring kesadaran ayah menimba pengetahuan pengasuhan. Anak-anak yang tumbuh dengan melihat keteladanan yang baik, kelak akan menjadikan dirinya baik pula. Anak-anak ibarat kertas putih, terserah orang tua menulis apa diatasnya.  
Tugas saya sebagai suami dan ayah masihlah panjang, peran ini harus didukung istri dan anak-anak. Tanpa kehadiran dan masukan dari mereka, tak bisa saya menjalankan sekaligus koreksi terhadap fungsi peran tersebut.
Menjadi ayah dan suami, ibarat menjadi khalifah di muka bumi. Bahagialah para suami, bahagialah para ayah. Kalian dipercaya pemilik kehidupan, mengemban amanah yang luar biasa. (salam)

Rabu, 22 Juni 2016

Blogger's Mengenal Kakao dari Sulawesi Barat

H.Anwar Adnan Saleh, beliau adalah Gubernur Sulawesi Barat (dokumentasi pribadi)
Kalau kawan's penggemar cokelat,  tengoklah ke Supermarket  (bagi saya) barang ini masuk harga medium. Namun buktinya tak menyurutkan niat konsumen, menikmati penganan istimewa ini. Cokelat identik dengan kebersamaan dan berbagi kasih,biasanya hadir dalam keceriaan bersama sahabat dan handai taulan. Saking ngetop dan banyak disuka, beberapa produk makanan mengandalkan rasa cokelat. Aneka kue baik kue basah atau kue kering, tak ketinggalan Ice cream menjadikan cokelat sebagai unsur penarik selera.
Bloggers hadir di Aston Hotel, diajak membahas Kakao sebagai sumber pendapatan. Menghadirkan keynote speaker H.Anwar Adnan Saleh, beliau adalah Gubernur Sulawesi Barat.
"Gerakan Nasional (Gernas) Kakao lahir di Sulbar pada tahun 2006, melibatkan Perguruan tinggi karena membutuhkan sentuhan teknologi dan membutuhkan ilmu pengetahuan. Pemerintah pusat merepon, dipejabat terkait sangat antusias"
Target Gernas kala itu 125ribu hektar, pada prakteknya  yang tersentuh tak sampai 25 hektare. Gubernur Sulbar menanggung akibat, terkena sasaran demo yang dilakukan masyarakat petani.
Setelah pergantian pemerintahan, Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan perdana di Sulbar. Presiden mengeluarkan pertanyaan pada Dirjen, apakah Kakao bisa menjadi nomor satu dunia. Gubernur Anwar Adnan Saleh yang hadir, menyahut dengan jawaban "BISA!".
Hari itu juga diputuskan di bawah pohon Kakao, Presiden ingin program Kakao yang berkelanjutan. Akhirnya dikemas program Kakao Berkelanjutan, Pak Jokowi berjanji memberi 1 T pertahun selama 3 tahun. Pada tahun pertama diberi 1,4 T, kemudian tahun kedua belum turun.
"Mungkin RI 1 bersungguh-sungguh, bisa saja orang disekitar yang kurang serius" Ujar Gubernur Sulbar di forum.
Kakao merupakan kebutuhan dunia, peluang yang bagus ini harus dimanfaatkan. Gubernur penah mendampingi Wapres ke London, menghadiri pertemuan negara penghasil dan pengguna Kakao dunia  dengan 2500 peserta.
Perdana Mentri Gana mengatakan, bahwa Indonesia adalah harapan Kakao dunia. Hal ini tentu membuat bangga, siapapun yang mendengar tentu berbunga-bunga. Pada kesempatan berikutnya, Wapres menjawab "Indonesia siap menjawab masalah Kakao Dunia".
Peluang dan tantangan harus ditanggapi serius, sehingga impian tidak berhenti hanya impian semata. Gernas adalah tumpuan masyarakat, bahkan bisa  sampa 5 -10 tahun kedepan. daerah Poliwalimandar  sempat merasa manisnya Kakao, panen booming pada 2015 sebagai hasil Gernas.
Pemerintah pusat harus ikut campur tangan, mengawal proses dari hulu ke hilir. Harus dibuat payung hulum, tak boleh ada spekulasi-spekulasi yang membuat petani resah.
Pondasi ekonomi sulbar adalah Kakao, melibatkan 65% kepala keluarga sebagai petaninya. Sekaligus menyediakan lapangan kerja bagi 49.7%, atau sekitar 275.600 KK di provinsi Sulbar. Komoditas Kakao tidak dipengaruhi krisis ekonomi, baik nasional maupun Global.
Dampak program GerNas sudah dirasakan masyarakat, utamanya pada produktifitas, produksi, pendapatan petani, pertumbuhan ekonomi dan pemberdayaan petani cukup signifikan.
Program Gernas yang berkelanjutan, akan menjadi momentum kebangkitan industri kakao. Sehingga bisa berdaya saing tinggi, sebagai sarana untuk mewujudkan Indonesia menjadi produsen terbesar di dunia.
Terobosan terkait pengembangan kakao Berkelanjutan
  • Transfer teknologi sambung samping
  • Munculnya usaha Agribisnis penangkar benih bibit sambung pucuk
  • Terbentuknya forum kakau Sulbar
  • Berdirnya SMK kakau di kabupaten Sulbar

Tantangan dan Arah Pengembangan
  • Menyiapkan petani kakau Sulbar agar lebih kompetitif
  • Meningkatkan kesejahteraan petani kakao
  • Menyiapkan sektor kakao/ cokelat Sulbar layak sertifikasi untuk menghadapi tuntutan global/ konsumen dunia
  • Menarik pelaku Kakai global untuk berpatisipasi dan berinvestasi pada pengembangan sektor kakao Sulbar
  • Membangun ekonomi kakao yang lebih kuat, sebagai pondasi ekonomi Sulbar

-0o0-
Blogger's bersama H.Anwar Adnan Saleh Gubernur Sulawesi Barat (dokumentasi pribadi)
Siapa sih tak suka cokelat, saya yakin 8 dari 10 orang akan menjawab suka. Artinya kebutuhan coklat relatif tinggi, meski bukan termasuk bahan konsumsi pokok. Logikanya sederhana, Jika negri tercinta ini swasembada Kakao, maka untuk memenuhi kegemaran masyarakat tak perlu import.

Saya membayang, wajah berseri petani Kakao. Merekalah yang diuntungkan, apabila Kakao hasil pertanian mereka menjadi bahan konsumsi. Apalagi hukum ekonomi akan berlaku, semakin tinggi permintaan tentu harga semakin bagus.

Selasa, 21 Juni 2016

Aplikasi Kasir Multiguna Karya Anak Bangsa [#Smescodigipreneurday]

Produk UKM yang didisplay di lantai 3 gedung Smesco (dokpri)
Gedung Smesco yang berdiri megah di kawasan Gatot Subroto Jakarta selatan, terlihat semarak dengan diselenggarakannya acara Smescodigipreneurday. Lantai tiga tempat kami berada, terdapat aneka display produk UKM yang unik dan menarik.
Smesco ibarat kawah candradimuka bagi UKM, untuk pengembangan diri dan memperluas networking. Selaras dengan penyataan Bapak Ahmad Zabari selaku Direktur Utama Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (LLP-UKM) "Smesco adalah lembaga yang disiapkan pemerintah untuk mempromosikan dan memasarkan produk UKM, Selain untuk mendisplay produk, juga mendukung pengembangkan akses jaringan mitra baik dalam dan luar negeri. Produk UKM kita cukup unggul,  fashion, kulit, jewellery, persoalannya ada mindset"
Jangan heran kalau berkunjung ke Smesco, anda bisa menjumpai produk mulai dari furniture, pakaian, kerajinan, makanan dan masih banyak produk unggulan lainnya.
Acara Smescodigipreneurday pengewajahatahan pernyataan Pak Ahmad Zabadi, sebagai upaya Smesco agar UKM memiliki daya saing di pasar global.
-0o0-
Saya beruntung bisa hadir pada Sabtu 18 Juni 2016, mengikuti sesi demi sesi menarik mulai dari Celana Sarung Tajmaul, Hijab All Scraft serta Bdigital. Sementara pada sesi pamungkas, dibahas topik "Pawoon, Kasir Aplikasi untuk "Kesehatan" manajemen keuangan UKM.
Nah, saya akan mengulas spesfik tentang sesi bersama Pawoon. (baca sampai tuntas ya ! )


website Pawoon (dokumentasi pribadi)
Apa yang terbayang ketika mendengar kata Pawoon?
Saya yang orang Jawa mengaitkan pada satu ruangan di rumah, Pawoon dalam bahasa Jawa artinya Dapur. Bapak Opid Adisuryo selaku Chief Marketing Officer, menjelaskan apa itu Pawoon di acara keren Smescodigipreneurday dengan topik "Pawoon, Kasir Aplikasi untuk "Kesehatan" Manajemen Keuangan UKM.
Tak disangkal bahwa saat ini, teknologi digital diyakini mampu mempererat dan meningkatkan conectifity antara merchant (pelaku bisnis) dan customernya. Dengan teknologi banyak hal yang berubah, semua yang konvensional berubah seratus delapan puluh derajat.
Fakta Sudah Terbukti !
Jaman dulu  untuk memiliki Hotel terbesar di dunia, pengusaha mustilah memiliki bangunan fisik dengan ratusan kamar dan beragam fasilitas. Tidak disangka namun terjadi nyata, saat ini pengelola hotel terbesar justru tanpa memiliki  aset berupa fisik apalagi harus menyewa Hotel.
Contoh teraktual sempat terjadi di Jakarta, saat itu riuh sopir  Taxi dengan seragam warna biru terang di sekitar monas. Awak driver Taxi terkemuka, berdemo minta penertiban taxi via aplikasi.
Yup yang ada di benak anda benar.
Uber menjelma menjadi perusahaan Taxi terbesar, tanpa harus memiliki kendaraan taxi satupun. Pengelolanya tak kerepotan menyediakan lahan khusus, untuk membuat pool taxi di beberapa tempat. Tapi Uber bisa ada dimana-mana, menjangkau konsumen lebih dekat dan lebih cepat.
Pakar ekonomi Rhenald Kasali mengungkapkan, trend yang sedang berlangsung pada masa digital ini bisa dikategorikan dengan istilah sharing economy.
Opid Adisuryo, mengemukakan pada sesi presentasinya di Smescodigipreneurday "Dalam dunia usaha apapun, kini lebih mudah untuk memarketingkan sebuah produk. Anak -anak muda di singapore atau  Amerika, sudah mulai bicara  dan mengaplikasikan start-up".
Pawoon
Banyak orang enggan membuka bisnis, lantaran kawatir antara cost and inventory tidak  balance. Sebagian besar orang masih berpatokan, pada proses transaksi cash and carry. Kata Teknologi dalam benak UKM,  barriernya terlalu mahal sehingga tidak terjangkau. Jangankan membuat system digital, memikirkan saja tidak berani karena lagi-lagi terhantui oleh budget.
Nah, pada sesi terakhir di Smescodigipreneurday Pak Opid mengurai kegalauan UKM.
Sesi Talkshow bersama Opid Adisuryo (kanan) dan moderator Febryan Lukito (kiri) - dokumentasi pribadi
Apa itu Pawoon?
Pawoon berdiri pada 2014, berawal dari program akselerasi yang diadakan Indosat, IDEABOX. Pawoon adalah sistem aplikasi kasir online multiguna/ Point of Sale (POS) berbasis Cloud Server. Sistem operasionalnya sangat simple, yang paling penting memudahkan penggunanya karena Berbahasa Indonesia.
Sejauh ini sudah ada 500 download, sudah 300 member menggunakan produk aplikasi Pawoon
Apa manfaatnya?
  • Keamanan tekait keuangan karena setiap transaksi tercatat.
  • Monitoring barang sehingga dapat merencanakan pembelian sesuai kebutuhan
  • Memiliki analisa penjualan sesuai kebutuhan konsumen
Misi Pawon , ingin agar UKM memiliki produk kualitas bintang lima dengan harga kaki lima. Dengan adanya teknologi digital, UKM bisa melepaskan dari keterbatasan budget. Sebab owner tak perlu kontrol usahanya, harus mendatangi ke lokasi apalagi yang berbeda kota.
Pawoon mendevelop teknologi semula harga ratusan juta, disulap cukup murah senilai ratusan ribu/ bulan.
"Sangat murah juga bisa diselesaikan cepat" Tegas Opid
Caranya ?
Masuk ke website www.pawoon.com, kemudian melakukan registrasi untuk menjadi member. Pendaftar akan diminta  mengisi inventory, bisa saja franchise, salon, restaurant, cafe, furniture dan lainnya. Dari jenis usaha tersedia klasifikasi,  mulai dari Food & Beverage, retail atau lainnya dientry sesuai product yang dimiliki.
Proses regristasi bisa dilakukan cukup dengan tablet,kemudian Install Pawoon sekitar 15 menit. Pawoon siap diaktifkan.
Pawoon menyediakan fitur, pembayaran tak melulu harus cash bisa juga memakai kartu. Pawoon menjalin kerjasama dengan ZAHIR, penyedia software aplikasi accounting terbesar di Indonesia. sangat membantu owner UKM, untuk bisa memantau neraca bisa juga laporan laba rugi tahunan.
Selain itu ada fitur statistik, merchant bisa mendeteksi kapan peak hour, kalkulasi produk yang paling diminati end user. Pendek kata, mershant bisa memetakan barang apa yang harus diperbanyak dan mana yang tidak
Keunggulan Pawoon, memakai user experience sebagai cara pengembangan aplikasi. Sehingga mudah dipahami, termasuk menyediakan customer support 24 jam guna membantu kesulitan customer.
Filosofi !
Benar perkiraan saya di awal tulisan, Pawoon artinya dapur atau tempat memasak. Dalam rumah tangga dapur adalah jantung, ibarat kata kepala rumah tangga bekerja agar asap dapur tetap ngebul.
Maka sisitem aplikasi Kasir, bagi UKM adalah jantung dari keberlangsungan usahanya. Melalui sentuhan teknologi pada aplikasi kasir, diharapkan sebagai teknic mengenal teknologi. Ketika UKM sudah mengenal teknologi, artinya UKM siap bersaing dengan pasar global.
Peserta Talkshow Smescodigipreneurday (dokpri)
Memangkas biaya tak terduga !
Saat Pak Opid di sebuah pulau pelosok Manado, untuk kebutuhan belanja atau membayar aneka tagihan masyarakat harus ke kotanya yaitu di Manado. Dampaknya biaya transportasi jauh lebih mahal, dibandingkan dengan barang yang dibeli atau tagihan yang dibayarkan.
Coba saja kalau masyarakat dipelosok manado, menggunakan system agar bisa membayar via smartphone tentu membengkaknya cost bisa ditanggulangi.
-o0o-
Inovasi demi inovasi yang terjadi masa kini, menurut hemat saya adalah sebuah keniscayaan. Planet bumi selalu berputar tak mandeg, kodratnya tak hanya di satu titik dalam orbit galaksi. Sama saja artinya, bahwa masa juga terus bergerak dan dinamis.
Coba saja kalau bumi tidak berputar, mungkin saja seluruh permukaannya tak merasakan panas matahari. Akibatnya pepohonan tak bertumbuh, hewan, air dan udara tak pula merasai kehidupan.
Saya jadi teringat puisi Kahlil Gibran Tentang Kerja
Kau bekerja supaya langkahmu seiring irama bumi
Serta perjalanan roh jagad ini
Berpangku tangan menjadikanmu orang asing bagi musim
Serta keluar dari barisan kehidupan sendiri
Yang menderap perkasa, megah dalam ketaatan menuju keabadian masa
Perubahan dari masa ke masa adalah fitrah kehidupan, perputaran bumi musti diimbangi dengan pembaruan yang dimotori oleh manusia di atasnya.

Pawoon adalah satu diantara banyak inovasi, yang merupakan karya anak negri (Jayalah UKM- Jayalah Indonesia)

Minggu, 19 Juni 2016

Peluncuran Satelit BRI Suka Cita Ala Blogger's

Live Streaming brisat.detik.com (dokumentasi pribadi)
Siapa tak tergiur mendengar ajakan, bergabung dalam nobar peluncuran Satelit BRI dari team detik. Ketika Mas Fayyas dari detik memasang pengumuman, saya tak pikir panjang segera mendaftar. Sehari setelah mengisi form yang disediakan, saya beruntung masuk dalam list peserta. Team detik membuat group WA, total anggota sekitar 30 blogger bergabung.
Waktu nobar diinformasikan beserta rundown acara, kami dalam group menyambut dengan suka cita. Saya sendiri mempersiapkan waktu khusus, apalagi jadwal nobar adalah dini hari. Saya tak terbiasa melek malam, menyiasati dengan mengganti pada tidur siang (hehe).
Mendekati hari nobar,  sesuai koordinasi diadakan kegiatan kuiz via twitter. Kami yang notabene penggiat medsos, begitu publish disambut hangat follower FB dan Twitter. Bersambung pada saat post pertanyaan kuis, dalam hitungan menit cuitan kami berbalas bertubi.  Jagad lini masa sontak riuh, mendesak hastag  #BRIyangpertama menjadi Treding Topic pertama.
Tanggal Nobar yang disepakati mundur, terhitung sudah dua kali rescedule dari Jadwal awal. Namun pada penundaan kedua, kami dapat kepastian tanggal 18 dini hari sudah berkumpul.
BRIsat atau BRI Satelit
Peluncuran Satelit BRI atau BRIsat, menjadi pioner di dunia khususnya bidang perbankan. Satelit Brisat dibuat oleh Space System/Loral (SSL) perusahaan roket asal Amerika Serikat, sementara Roket pembawa dibuat Arianespace perusahaan asal Prancis. Tercatat sampai saat ini sudah 520 satelit, diluncurkan menggunakan jasa Arianaspace. Satelit BRIsat sendiri dilengkapi dua panel, yang bisa menghasilkan listrik untuk dirinya sendiri.
Peluncuran Satelit dilakukan di Guiana Space Center, Kourou French Guania bertetangga dengan Suriname. Daerah peluncuran dipilih, atas dasar beberapa pertimbangan. Posisi Kourou berada di dekat garis equator, daerah ini memiliki cuaca yang stabil. Prosesi peluncuran membutuhkan ketelitian tingkat tinggi, karena kalau satelit rusak membutuhkan waktu panjang untuk membuat yang baru.
Hal ini tentu berpengaruh pada kebutuhan cost, apalagi tenaga dan waktu yang tidak bisa diukur dengan sekedar materi.
BRIsat dengan transponder pita c sebesar 36x36 MHZ, sementara Ku-band sebesar 9x72 MHZ. Akan mengorbit pada slot 150.5 Bujur Timur, jalur terbit tersebut sudah tidak ada yang menggunakan
-0o0-
Kantor detik, Warung Buncit - 17/6'16 pukul 23.00 wib
Dengan mengendarai roda dua, akhirnya saya sampai di tempat berkumpul. Berangkat dari daerah Tangsel, tak butuh waktu lama sampai di lokasi. Kebetulan saya beberapa kali pernah ke kantor detik, sehingga tak kebingungan mencari alamat.
Groupfie di lantai dua kantor detik ( foto dari FB Fitri Rosdiani)
Begitu naik ke lantai dua kantor detik, separuh lebih rombongan bloggers sudah sampai lebih dulu. Mengisi daftar absen, menghangatkan badan dengan kopi dan snack yang disediakan. Sembari menungu jadwal keberangkatan jam 01.00, saya memanfaatkan waktu untuk tidur di musholla. Hujan diluar mulai turun, blogger's masih saja asyik berbagai cerita.
Sesuai jadwal yang ditentukan rombongan berangkat, dengan bus yang sudah disiapkan team detik. Perjalanan menuju sebuah hotel, tepatnya di daerah Ancol Jakarta Utara. Saatnya kembali manfaatkan waktu untuk tidur, meski merem sebenarnya tak terlalu bisa nyenyak.
Lalu lintas Jakarta cukup lengang, mengingat jam malam turun hujan pula. Hanya membutuhkan waktu tempuh sekitar enampuluh menit, akhirnya kami sampai tujuan di Discovery Hotel.
Discovery Hotel-  18/6'16 pukul 02.00 wib
Wajah-wajah ngantuk namun antusias terpancar, apalagi blogers dan team detik pintar mencairkan suasana.  Begitu kendaraan berhenti di depan Hotel, satu persatu turun melewati pintu bus. Kami diharuskan melintasi pintu detektor, semua bawaan musti melewati kotak X-ray. Menuju lift berada di bagian kiri loby, berkelompok 7 orang naik ke lantai tiga.
Blogger's Nobar live streaming di Hotel Discovery Ancol (dokpri)
Mendadak satu ruangan di lantai tiga semarak, blogger's menanti saat peluncuran satelit BRI. Satu layar putih di pasang pada kiri panggung, menampilkan live streaming di brisat.detik.com. jari-jari ini terus saja tak berhenti, menari di layar smartphone masing-masing. Hastag #BRIsatMeluncur mulai memenuhi twitter, lagi dan lagi dalam hitungan menit masuk Terding Topic.
O'ya, karena masih di bulan puasa blogger's sekalian makan sahur. Hidangan khas ala hotel sudah disiapkan, kali ini ada tambahan bubur kacang hijau. Menu istimewa siap dicerna, lengkap dengan desert menggoda selera. Pemilihan sajian cukup piawai, pas untuk konsumsi saat sahur. Tak ada sayur semacam Soup atau acar, juga tak ada minuman manis dan segar ala berbuka.
Mendekati waktu imsyak kami selesai sahur, berdebar menyaksikan layar putih didepan. Terlihat hitungan mudur dari 7 menit, kemudian stuck dan jalan lagi sampai menit ke empat. Rasanya ingin menyurung waktu, sehingga sampai pada hitungan detik.
Lima menit mendekati adzan subuh, dari siaran langsung terdengar kabar Peluncuran BRIsat ditunda sehari.
-WAAAHHH- ruangan riuh, namun kami tak bisa berbuat apapun.
Saya dan beberapa teman memilih ke Mushola Hotel, menunaikan sholat subuh berjamaah.
19-Juni'16 pukul 03.00 wib
Setelah koordinasi via group WA, kami standby di rumah masing-masing mengikuti live streaming brisat.detik.com. Beberapa stasiun televisi swasta tak ketinggalan, menyiarkan peristiwa luar biasa ini secara langsung.
Saya pribadi tak terlalu kesulitan, terbiasa bangun jam 3 dini hari untuk bersantap sahur. Langsung mengaktifkan laptop , memilih chanel televisi yang menyiarkan peluncuran BRIsat. Smartphone sudah ada ditangan, siap menge-twit dengan hastag #BRIsatMeluncur.
Saya menyimak laporan reporter televisi, bahwa peluncuran dinyatakan siap kalau semua lampu indikastor berwarna hijau. Lampu yang ditunjukkan sang reporter tak terlalu jelas dari layar, karena berada di sebuah ruang kaca.
"Satu saja lampu indikator masih berwarna merah, maka peluncuran belum bisa dilakukan" jelas sang reporter televisi.
Pukul  17.45 waktu Korou, rupanya jadwal peluncuran BRIsat dimulai. Kami saling berbagi kabar via group WA, memastikan setiap anggota ada di depan laptop atau televisi. Seperti sehari sebelumnya di hotel Discovery, saya melihat 7 menit hitungan mundur di layar live streaming. Semua indikator dipastikan siap, cuaca juga sangat mendukung. Peluncuran akhirnya dimulai, dilakukan secara otomatis oleh komputer yang berada dalam roket.
Sempat terjadi indikator berubah warna merah, sehingga hitungan mundur distop. Setelah dicheck dan dirasa aman terkendali, hitungan mundur dari 7 menit dilakukan kembali.
Saya seolah menahan hembusan nafas, menyaksikan detik-detik peluncuran yang terasa menegangkan. Akhirnya tujuh meniit setelah hitungan dari 18.38 waktu Korou, BRIsat benar-benar diluncurkan.
Live Streaming brisat.detik.com
Group WA riuh rendah dengan ucapan syukur, mendadak saya merasakan bangga dan haru yang luar biasa. Langkah besar dari BRI telah ditorehkan, tentu akan membawa dampak bagi bangsa dan negara terkhusus masyarakat Indonesia.  
Pembuatan BRIsat sangat penting, untuk menghemat biaya telekomunikasi di seluruh indonesia dan luar Indonesia. Bentuk wilayah kepulauan yang dimiliki negara tercinta, tak cukup hanya mengandalkan fiber optik untuk komunikasi. Apalagi untuk daerah pelosok yang terhalang hutan, paling kerap terjadi dalam kendala komunikasi adalah lemah signal.
Selain menjangkau wilayah Indonesia, BRIsat mampu menembus wilayah ASEAN, Asia Timur termasuk sebagian Tiongkok, Laut Pacifik termasuk Hawaii dan Australia Barat.
Rasa bangga ini tak habis-habisnya, lagi dan lagi Hastag #BRIsat Meluncur melesat ke Treding Topic. Kami kembali berbagi bahagia via group WA, saya terpaksa  mengakhiri euforia dengan pamit sholat subuh ke masjid. (salam)

Jumat, 17 Juni 2016

Solusi Masak Praktis Saat Berbuka & Sahur

Box Black Garlic - dokumentasi pribadi
Jelang ashar di bulan Ramadhan, adalah saat sibuk bagi ibu rumah tangga menyiapkan menu berbuka. Jam genting mendekat berbuka, biasanya badan lemas tenaga tinggal sisa-sisa. Bisa dibayangkan saat energi mulai habis, siapapun pasti enggan berpikir berat.
"Ayah, ntar mau buka pake apa?" tanya istri bersiap masak
"sudah beli makanan jadi saja" usul saya
Sebagai suami ada rasa iba, melihat istri repot memasak di dapur. Belum lagi kalau di tengah-tengah, ada saja bumbu atau bahan lain yang kelupaan dibeli. Alhasil masakan jadi kurang lengkap, tentu harus disiasati dengan mengganti dengan bahan lain.
Beli di warung tak terjamin juga lo kebersihan, kebetulan istri pernah mendapati hal tak mengenakkan. Ibu penjual di warteg, tak mencuci cabe saat akan membuat sambal. Kala itu istri melihat sendiri, cabe dari plastik langsung dituang saja.
Kesibukan di dapur, terjadi lagi pada dini hari mempersiapkan makan sahur. Bangun tidur wajah masih ada aroma bantal, di sisi lain ada kewajiban masak makanan. pasti bukan perjuangan ringan, masak sembari menahan kantuk.
Eit's tunggu dulu !
Ada Black Garlic,  solusi memasak sehat dijamin NO PORK ! NO MSG ! NO PRESERVATIVE ! 
Memasak menjadi praktis dan mudah, semua bahan dan bumbu sudah disiapkan team Black Garlic (BG). Setiap minggu anda bisa memilih ragam menu istimewa, yang dipersembahkan oleh Pakar Kuliner ternama William Wongso.
Seluruh bahan baku masakan sudah ditakar, kemudian dibungkus dengan bersih dan hygenis.  Dikemas dalam box berpendingin, untuk menjaga kesegaran bahan baku.
-00-
Minggu pertama bulan Ramadhan, keluarga kami memesan dua paket menu special. Pertama Daging Sapi Kawedanan dengan Tumis Toge, kedua Gulai Terjun dengan Tumis Ati Ampela.
Istri semula tak yakin, bisa memasak menu dengan aneka bumbu yang tak dihapalnya. Berangkat dari rasa penasaran, tak mengurungkan niat memesan dua menu tersebut.
Ketika order kami sampai di tangan, melihat tampilan paket BG sangat meyakinkan konsumen. Baik dari sisi kebersihan, apalagi keamanan bahan makanan terkesan mutlak sebagai jaminan. Kardus pada bagian luar, melapisi box berbahan sterofoam di dalamnya. Packaging seperti kami saksikan sendiri, kecil kemungkinan bahan di dalamnya terkontaminasi udara di luar box.
Bahan menu "Daging Sapi Kawedanan" dan "Tumis Toge" lengkap dengan bumbu-bumbu (dokumentasi pribadi)
Tak sabar istri membukanya, ingin menyimpan semua bahan dalam lemari es. Semua bahan dibungkus plastik, khusus daging dibungkus dengan cara vacum (kedap udara). Sungguh detil dan memudahkan istri, bumbu sudah siap pakai tak perlu diulek lagi.
"Bawang, cabe, kecap  sudah ditakar pas" gumam istri
Terselip kertas lembar panduan, berisi langkah-langkah memasak. Bahan mana yang harus dieksekusi lebih dulu, kemudian bumbu mana yang harus dicampurkan.
Jarum pendek mendekati angka lima, ibadah puasa baru masuk hari ketiga. Istri bersiap bak chef profesional, memasak menu BG yang sudah dipesan. Semua bahan dikeluarkan dari bungkus, mulailah Daging sapi Kawedanan dan Tumis Toge dimasak.
Satu persatu langkah diikuti, saat masak ketakjuban istri semakin membulat saja.
"Wah, dagingnya sudah empuk" ujar istri
Artinya tak perlu proses dari awal,  utamanya untuk mengempukkan daging. Semua bahan BG benar-benar siap masak, begitu sampai di konsumen. Sementara untuk tingkat kepedasan, istri punya takaran sendiri. Tiga cabe yang tersedia dikurangi satu, pada dasarnya kami memang kurang suka terlalu pedas. Sungguh serba praktis dan tidak ribet, tai tetap sehat tidak seperti masakan instant lainnya.
-TARAAAAA-
Dua menu BG siap menemani berbuka puasa, dimasak  hanya dengan sekitar tigapuluh menit. Waktu setengah jam, terbilang singkat untuk masakan yang menurut istri tak mudah mengolahnya. Melihat tampilan sungguh meyakinkan, tak sabar segera menikmati
Adzan maghrib berkumandang, kami sekeluarga menyegerakan berbuka puasa. Pertama minum beberapa teguk air, tak langsung santap makanan berat. Kebiasaan ini kami terapkan, makan nasi setelah sholat maghrib. Hal ini cukup efektif, agar menikmati makanan utama bisa santai karena sudah sholat.
Menu berbuka puasa siap disantap (dokumentasi pribadi)
Benar saja, lidah ini tidak bisa berbohong !
Daging Sapi Kawedanan yang kami santap, begitu nikmat dan menggoda selera makan. Bagaimana tidak, serat daging sapi begitu mudah terurai. Anak-anak begitu lahap makan, apalagi si kecil yang kelas TK baru berlatih puasa.
"Bunda hanya menambah garam dan gula secukupnya" jelas istri
BG sungguh sebagai solusi, terlebih bagi anda wanita karir yang sibuk tak punya waktu masak. Apalagi bulan puasa seperti sekarang, sangat menghemat tenaga tak menyita waktu istirahat. (salam) 

Selasa, 14 Juni 2016

Netizen Peduli Perubahan Iklim

Menteri Lingkungan Hidaup & Kehutanan, Dr. Ir Siti Nurbaya Bakar, M.Sc.(dokumentasi pribadi)
Sejak tahun 1990 para ilmuwan sepakat, bahwa pemanasan global adalah ancaman terbesar abad XX1. Prediksi ini tentu bukan sembarangan, kini sudah mulai kita rasakan. Contoh paling nyata dan sedang kita hadapi, adalah hujan turun tidak lagi pada hitungan musim. Bulan juni yang sedang berjalan di negara tropis ini, tak serta merta dibarengi cuaca panas.
Dalam sebuah koran nasional terkabar, bahwa Indonesia saat ini mengalami kemarau basah. Artinya hujan masih tetap hadir, tak peduli musimnya sudah selesai. Kalau orang Jawa di daerah saya, sering memberi julukan "Salah Mongso" (salah masa).
Apa yang kita saksikan dan rasakan, adalah akumulasi dari sebuah dampak yang cukup kompleks. Pembakaran hutan marak terjadi, bahkan beberapa saat lalu kita impor asap ke negara tetangga. Belum lagi akibat dari meningkatnya penjualan kendaraan bermotor, ditengarai sebagai salah satu penyumbang polusi udara ibukota.
Lapisan ozon perlahan tapi pasti akan lubang, sinar matahari yang jatuh ke bumi tak lagi punya filter. Bumi semakin panas, tentu berpengaruh pada kehidupan manusia. Akibat pencemaran udara pula, menyebabkan selimut atmosheric 37% lebih tebal dari sebelumnya.
Upaya penyelamatan tengah dilakukan, dengan diadakan "Confrence of Parties (COP 21) in Paris pada Desember 2015. Lintas negara berkomitmen, membuat kesepakatan penanganan iklim international yang baru. Hal ini sebagai tindak lanjut, atas kesimpulan U.N Framework Convencion on Climate Change (UNFCCC)
Sebagai persiapan, setiap negara membuat persetujuan outline post hingga tahun 2020. Kemudian ditindaklanjuti dengan aksi, berdasar kesepakatan Internasional yang baru dibawah arahan Intended Nationally Determined Contributions (INDCs).
INDCs sebagai dasar, bagi komunikasi setiap negara international. Untuk menentukan kebijakan, terkait perubahan iklim yang terjadi di setiap negara. INDCs akan mampu mencermikan ambisi setiap negara mengurangi emisi, mempertimbangkan keadaan dalam negri dalam kemampuan menganggulangi.
Sebagai Netizen, kita bisa berartisipasi dengan menyebarkan ajakan mengatasi keadaan yang sedang berlangsung. Dengan membuat statusatau informasi  di medsos, menggunakan Hastag #SelamatkanBumi. Siapapun harus peduli, ikut bergandengan tangan demi menciptakan iklim yang sehat.
Budaya membuang sampah pada tempatnya harus digalakkan (dokumentasi pribadi)
Melakukan dari hal kecil yang positif, sembari "menularkan" pada orang terdekat di sekitar. Seperti membuang sampah pada tempatnya, tidak membakar kotoran sembarangan. Mengurangi penggunaan plastik, menghemat penggunaan kertas. Bepergian dengan menggunakan public transportation, memilih konsumsi kendaraan dengan BBM yang bebas timbal.
Anda bisa teruskan sendiri, hal apa yang bisa dilakukan demi kebaikan bersama. Kalau saja hal kecil dilakukan kontinyu dan disebarkan, perlahan tapi pasti akan menjadi sebuah gerakan besar. Kalau sudah menjadi sebuah gerakan, tentu akan menjadi sebuah budaya.
Siapa yang diuntungkan?

Kita semua masyarakat yang menikmati, udara bersih bebas pencemaran. Saatnya kita mulai dari sekarang, yuk sebarkan #SelamatkanBumi (salam) 

Pengaruh Puasa Terhadap Fungsi Kerja Otak

Mayapada Hospital di Lebak Bulus (dokumentasi pribadi)
Bulan puasa adalah bulan ampunan, saat menahan kesia-siaan mulai imsyak hingga bedug maghrib tiba. Tapi apakah setelah maghrib, artinya bebas mengkonsumsi makanan sesukanya?
Banyak makna dibalik ibadah puasa, pasti tak sekedar menahan makan/minum hingga kumandang adzan maghrib saja. Selain sekedar menahan lapar dahaga saja, ada tantangan lain seperti menahan pandangan, pendengaran juga segala niat tak baik demi perbaikan kualitas diri.
Berlangsungnya budaya ngabuburit, tanpa disadari (kadang) membuat konsumsi makanan semakin meningkat. Bagaimana tidak, bubur sumsum, kolak, es buah  dan aneka makanan manis saban hari dinikmati. Padahal kalau saja mau mau membuka mata, makanan manis sebenarnya pemicu naiknya gula darah.
Kalau pola makan justru tak bagus, tentu dampaknya bisa fatal. Puasa yang seharusnya menyehatkan, jadi sebaliknya akibat tak tahu ilmunya.
Masih diminggu pertama Ramadhan 1437 H, Mayapada Hospital Group menyelenggarakan Healthtalk dan Buka Puasa Bersama. Jurnalis dan Blogger diundang secara khusus, dalam acara yang mengetengahkan tema "Mempertahankan Fungsi Kerja Otak yang Optimal Selama Berpuasa".
Bapak Jonathan Taher selaku Chairman of Mayapada Healthcare Group,  dalam sambutannya mengungkapkan,"Team dari Mayapada Hospital ingin mendekat pada teman-teman media dan blogger, untuk mengabarkan upadate tentang Mayapada Hospital  utamanya yang ada di Lebak Bulus yang baru opening beberapa bulan lalu".
Hujan di luar Hotel Faimont tempat acara Healthtalk, terpaksa acara sedikit molor karena belum semua peserta datang. Setelah kumandang adzan terdengar, kami membatalkan puasa, sholat maghrib baru masuk acara inti.
Narasumber tunggal adalah Dr. Roeslan Yusni Hasan Sp. Bs, beliau Dokter Spesialis Penyakit Syaraf, Mayapada Hospital Tangerang.
"Kebiasaan kurang baik  sebagian masyarakat, adalah usai sahur dan sholat subuh dilanjutkan tidur lagi satu dua jam. Energi yang seharusnya siap dipakai, justru digunakan untuk tidur (apalagi nyenyak) yang berarti membuang energi. Maka kerap kita lihat ketika jam 12 siang,  orang  berpuasa banyak yang  kehabisan energi" Dr. Roeslan Yusni mengawali pemaparannya.
Sungguh saya mendapat pencerahan baru, ternyata kebiasaan ini salah. Memang tidak setiap hari saya tidur usai subuh, namun tindakan seperti ini musti dihindari. Fenomena kerap saya dapati, setelah sholat duhur banyak jamaah tidur di masjid.

Peranan Otak dalam Kehidupan
Manusia memiliki mekanisme sendiri, bagaimana strategi mempertahankan hidup. Caranya dengan mengambil kehidupan lain, yaitu memanfaatkan hewan dan sayuran untuk keberlangsungannya. Pun dalam persaingan kehidupan, mau tak mau harus saling "menjatuhkan" lawan/ kawan (tentu dengan cara sehat).
Otak kuncinya !
Otak adalah indentitas diri, seseorang tidak bisa hanya dilihat dari wajah atau organ apapun. Mungkin wajah sebagai penanda saja, tapi otak paling dominan menentukan karakter dan pembawaan seseorang.
Anda mungkin pernah membaca buku berjudul "Ganti Hati", tentang perjalanan hidup mantan Mentri BUMN Dahlan Iskan.  Demi keberlangsungan hidup, beliau pernah melakukan transpantasi liver di Hongkong. Kisah yang sama juga terjadi, pada pengusaha sekaligus musisi Setiawan Djodi. Pentolan group musik kantata Takwa ini, jantungnya diganti dengan jantung milik orang Brazil.
Buku Dahlan Iskan "Ganti Hati" (dokumentasi pribadi)
Dari dua kasus tersebut bisa kita lihat sendiri, beliau berdua tak  berubah baik sikap, perilaku atau pembawaan bahkan intelektualitasnya. Pak Dahlan Iskan yang kala itu sebagai CEO Jawa Pos, bahkan melejit karirnya sebagai Mentri di era Presiden SBY. Pun Setiawan Djodi tak jauh beda, masih bisa mengendalikan perusahaannya.
Tapi misalnya ada kasus orang diganti otaknya, maka dijamin akan berubah 180 derajad. Betapa perubahan pada otak, otmatis menyulap menjadi orang yang berbeda sama sekali. Hal ini pernah kita lihat, pada artis pemain Sinteron Gugun Gondrong. Beliau pernah terkena serangan tumor otak, terlihat dalam tayangan televisi sungguh menjadi orang yang berbeda.
Contoh paling sering dilihat stroke, bisa merubah orang yang terserang. Yang semula pembawaannya temperamen, bisa saja  mendadak berubah tanpa ekspresi.  Yang sebelumnya perfect dan banyak cakap, bisa saja menjadi pemurung dan pendiam.
Betapa perubahan sifat dan sikap, sangat-sangat dipengaruhi oleh kerja otak. Otak adalah pusat semua kegiatan, baik itu berpikir, mendengar, melihat, berbicara, dan semua kegiatan lain diproses oleh otak.
Seperti mata hanyalah menangkap pantulan cahaya, dibawa ke retina dan diteruskan lewat saraf dan diolah otak. Otak akan mengirim informasi, perihal nama atau jenis benda yang dilihat. Pun pada sistem kerja indera yang lain, semua dikirim ke otak dan diolah baru menentukan respon.
AHA, pencerahan saya dapati lagi !
Selama ini masih saja menganggap, identifikasi seseorang hanya dari permukaan luarnya saja. Bisa jadi permukaan luar (wajah), sebatas membantu menganalisa siapa yang dilihat. Nah kalau mengenal artinya lebih dalam lagi, yaitu tahu sifat, kelakuan yang menjadi output kerja otak.
--0o0--
Dr. Roeslan Yusni Hasan Sp. Bs, Dokter Spesialis Penyakit Syaraf, Mayapada Hospital Tangerang (dokumentasi pribadi)
Materi Healthtalk bersama Dr Roeslan Yusni semakin menarik, langit-langit ruangan Saphire Hotel Fairmont bertabur ilmu baru bagi saya (mungkin peserta lain). Apalagi perut sudah diisi dengan sajian lezat buka puasa, siap menyerap setiap materi dengan semangat.
Kawan's, tahukah kalian?
Ternyata manusia  baru tahu sistem kerja otak, setelah menemukan sistem kerja komputer. Komputer dibuat saat Perang Dunia II, sementara manusia mengetahui cara kerja komputer tahun 1962.  Komputer dan otak sama memiliki sirkuit, yang membedakan manusia punya moral sedang komputer tidak.
Eits, jangan kaget !
Dalam kode etik kedokteran, sejatinya tidak ada kaitannya dengan moral dan logika.
Seperti halnya tentang orientasi seks, mungkin kita dapati tak selalu selaras dengan gendernya. Seorang laki-laki semestinya tertarik pada perempuan, tapi nyatanya kita kenal istilah LGBT. Dalam ilmu kedokteran hal ini akan dimaklumi, karena orientasi seks adalah hasil kerja otak juga.
Kasus lain bisa diambil contoh, tugas dokter adalah hanya mengobati -TITIK. Tak perduli siapa yang sakit, apakah seorang penjahat, buronan atau pembunuh bayaran sekalipun. Apapun latar belakang orang yang sakit, mutlak bukan menjadi urusan dokter.
Moral adalah jawaban !
Moralitas  tergantung sirkuit yang ada di otak, diolah berdasar referensi  dan informasi yang diproses otak. Semua sistem kerja  brain teen, diimplementasikan menjadi sebuah tindakan, gerakan, ucapan.
Mendadak saya teringat surat Al Mujadilah ayat 11,  pada bagian akhir ayat tertulis ".... Allah akan mengangkat (derajat) orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat..."
Ilmu pengetahuan adalah informasi yang disimpan otak, menuntun cara kerja otak untuk memutuskan suatu tindakan. Sementara iman dan ilmu, ibarat dua sisi uang logam saling mendukung dan menguatkan.
"Khairunnas Anfa Uhum Linnas" menjadi pas, bahwa sebaik manusia adalah yang bermanfaat. Tugas diri kita masing-masing, terus mengasah diri (baca otak) untuk menjadi sebaik pribadi yaitu yang bermanfaat.
Otak adalah organ paling berharga, begitu rusak sang pemilik otak akan berubah menjadi lain. Meskipun otak dilindungi tengkorak, sejatinya yang justru harus diperhatikan pada proteksi asupannya.
Asupan tergantung dari pola makan, semakin bagus asupan maka otak akan sehat. Otak secara umum tahan pada banyak hal termasuk bakteri, karena untuk masuk ke sel otak tidaklah gampang.  Tetapi hati-hati, begitu otak terinfeksi bateri sulit dicarikan obatnya.
Eh, saya dapat pencerahan baru lagi, tidak ada istilah tua untuk otak manusia lho!
Klasifikasi Usia Otak
  • Usia Otak dikategorikan remaja pada usia 25 tahun
  • Usia otak kategori muda  adalah sampai batas usia 67 tahun
  • Usia otak katergori paruh baya adalah sampai batas usia 90 tahun
  • Otak usia lanjut yaitu sampai batas 100 tahun
  • Otak dengan kategori lanjut usia berusia panjang yaitu di atas 100 tahun
(saya atau anda berarti masih kategori remaja atau muda donk - hehe)
 
Peserta Healthtalk Mayapada Hospital Group (dokpri)
Pengaruh Puasa dan Solusi untuk Kesehatan Otak
Kalau dipandang dari sisi logika kedokteran, sesungguhnya puasa membuat asupan ke otak berkurang. Utamanya pada siang hari, tak ada asupan sama sekali yang masuk ke otak. Akibatnya glukosa menurun, niscaya akan mempengaruhi kerja otak.
Otak butuh dua unsur asupan, yaitu glukosa dan oksigen agar bisa bekerja secara optimal. Glukosa didapat dari makanan, baik vitamin, protein, lemak, karbohidrat semua akan diubah menjadi glukosa. Semua unsur asupan tubuh, fungsinya untuk mendukung kerja otak. Seperti otak memerintah tangan mengangkat benda, kalau ototnya tidak diberi protein maka tak bisa berjalan.
Dalam kaitan ibadah puasa ramadhan, penurunan kerja otak tak bisa dijadikan alasan tidak puasa. Sebagai umat muslim yang taat, harus mencari solusi agar glukosa tidak turun secara drastis (turun boleh tapi jangan terlalu).
Bagaimana agar  kadar glukosa dan oksigen tak drastis berkurang, selama puasa ?
Sifat dan kejiwaan adalah hasil kerja otak, saat glukosa turun gampang marah  dan gampang stres. Selama puasa sebaiknya tubuh menyediakan glukosa pada level tertentu, agar otak tetap bekerja seperti yang diharapkan.
Konsumsilah buah  yang banyak air, air buah lebih lama tersimpan dalam tubuh. Beberapa buah dapat memanipulasi cairan tubuh, seperti pisang, melon, pepaya, semangka dan jenis buah yang kaya air lainnya.  Buah dengan porsi air yang banyak, mampu menahan cairan tubuh lebih lama.
Selain itu usahakan tidak dehidrasi, sehingga aliran darah stabil pasokan oksigen ke otak tak terganggu. Cari kegiatan yang aman selama puasa, tujuannya menghindari potensi dehridasi. Perbanyak kegiatan di tempat ber-AC, jangan terlalu banyak konsumsi teh atau kopi saat sahur.
Makan minum apapun sebenarnya tidak dilarang, asal tahu dan diperhatikan dosisnya. Hitungan dosis air yang ideal bagi tubuh, rumusnya adalah 1,5 cc/kg berat badan/jam. Kalau berat  seseorang 50 kg,  maka perjam butuh 75 cc air /jam (tinggal dikalikan 24 jam untuk kebutuhan sehari).
-0o0-
Saya merasa sangat beruntung, bisa memenuhi undangan dari Mayapada Hospital Group. Mbak Meta dari Mayapada sangat helpfull, team lain yang belum sempat kenal tak kalah ramah dan melayani kami dengan baik.
Pada ujung acara Bapak Arif Mualim selaku Direktur Mayapada Healthcare Group menyampaikan "Memang acara semacam ini baru kali pertama untuk Mayapada Hospital, tapi pasti bukan yang terakhir. Tak perlu menunggu sampai puasa tahun depan, akan ada acara selanjutnya yang mengajak media dan blogger".
Akhirnya Healthtalk keren ini harus selesai, sebelum berpisah dilaksanakan photo session. Banyak manfaat saya dapati, tentu memperkaya pemahaman baru. (wassalam)