Jumat, 26 Juni 2015

Mau Koleksi lebih 500 Ribu Buku Tanpa Ribet? Ini Solusinya


CIPIKABOOKS (dokpri)

Jauh sebelum saya belajar menulis dan memiliki blog pribadi, membaca sudah menjadi kegemaran. Waktu lulus SMA dan belum berpenghasilan, saya kerap mengunjungi toko buku terkenal. Berjam-jam waktu saya luangkan, demi "melahap" buku buku bacaan. Pernah satu petugas keamanan mengawasi, berdiri beberapa meter di belakang agak ke samping. Tentu terlihat dari sudut  bola mata, namun saya cuek pura pura tidak tahu. Karena saya hanya membaca buku, sama sekali tak terbersit niat mencuri.
Setelah mulai bekerja dan memiliki penghasilan, mengoleksi buku pilihan dilakukan. Saya cukup tahu tempat buku murah, yang menjual buku langsung dari penerbit. Kala itu di sudut jalan Praban Surabaya, toko kecil ini sering saya sambangi. Sampai beberapa petugas hapal wajah, memberi discount khusus setiap membeli buku. Satu demi satu buku saya kumpulkan, hingga tak terasa berjajar panjang. Kerepotan mulai terjadi dan saya alami, ketika beranjak pindah ke Ibukota. Dengan penghasilan yang masih pas pasan, berpikir ulang mengirim buku via post. Akhirnya koleksi terpaksa dititipkan di rumah saudara, hanya beberapa buku favorit saya bawa. Setelah waktu jauh berjalan, saya mendapati buku sudah banyak berkurang. Ada yang meminjam tak kembali, ada yang membaca digeletakkan sembarangan.
Kini setelah membangun rumah tangga, satu impian tertunaikan memiliki perpustakaan pribadi. Meskipun koleksi buku masih sedikit mulai kerepotan, mengingat space rumah yang terbatas.
********
Mbak Wari dari Cipika Books (dokpri)
Kerepotan kerepotan mustinya tak terjadi, apabila sudah mengetahui solusi. Pada Kamis sore (25/6'15) saya mendapatkan pencerahan, atas "jalan buntu" yang saya alami. Sambil menunggu berbuka puasa, mendengar pemaparan Pak Carlos dan Mbak Wari dari Cipika Books
Apa itu Cipika Books?
Adalah portal online yang menyajikan beragam karya, informasi dan aplikasi buku digital, serta mengerti passion pembaca.
Cipika Books ingin berkontribusi, untuk "membuka jendela dunia" melalui membaca. Dengan menghadirkan aplikasi e-book reader "BOOKMATE", yang telah ternama dan mendunia. Bookmate adalah konsep menyewakan buku, bahkan sampai lebih dari 500 ribu buku dalam lebih 9 bahasa. CIPIKA BOOKS adalah bagian dari Cipika.co.id, yang menyediakan layanan dan informasi seputar buku, sekaligus media engagement antara penulis,pembaca dan penerbit.
Dengan dukungan Indosat pelanggan bisa melakukan aktivasi, setelah download aplikasi Bookmate melalui Google Play, App Store, Windows Phone. Download aplikasi cukup mudah, bisa melalui ponsel, tablet, dan desktop.
Selesai mendaftar menggunakan nomor prabayar Indosat, dalam paket bundling terdapat format yang akan memandu. Paket standart untuk 1 bulan sebesar Rp. 39 ribu, sedang Paket Premium sebesar Rp. 59 ribu. Dengan bayar hanya satu kali, pelanggan bisa membaca buku sepuasnya. Saya sempat mempraktekkan pendaftaran saat acara, tak sampai hitungan satu menit sudah beres. Atas kecepatan mendaftar saya beruntung, membawa pulang tas istimewa dari Cipikabooks. Sedang untuk mulai membaca, tinggal mengikuti petujuk aktivasi paket langganan Bookmate.
Sesi Tanya Jawab (dokpri)

Cara Aktivasi Langganan (dokpri)
Untuk e-book Cipikabooks tidak tanggung tanggung, menggandeng penerbitnya langsung. Tercatat nama penerbit Mizan, Bentang, Rosda, Trikom dan Zikrul, akan menyusul nama penerbit lainnya.
Dalam laman muka web Cipikabooks , cukup informatif dan variatif. Berisi rekomendasi buku, baik yang berbentuk printbook (cetak) atau e-book (digital). Pada kanan atas berisi info corner, berisi informasi terkini yang update. Setelah scroll bergeser sedikit ke bawah, terdapat fitur karya sahabat. Secara khusus Mbak Wari dari Cipika Books, mengajak blogger mengisi content ini. Boleh dengan bermacam tulisan, mulai dari tips, tutorial, cerpen dan sebagainya. Menjawab keraguan Mas Dede dari Blogger, Mbak Wari meyakinkan calon pengisi content. Bahwa naskah penulis tidak bisa didownload, hanya bisa dibaca oleh pembaca. Kemudian fitur selanjutnya dalah promo & event, Quote Corner dan Gallery.
Suasana Berbuka puasa (dokpri)
Kemeriahan acara bersama Cipika Book jeda sejenak, bersama bergema suara adzan. Seluruh undangan berbuka puasa, dan menunaikan sholat maghrib. Sambil bersantap menu berbuka, diisi dengan pengundian hadiah dan doorprize.
Saya pribadi melihat keberadaan Cipika Books, mampu menjawab kegelisahan penggemar buku. Mengingat tak semua buku harus dibeli, apalagi bila memiliki ruang perpustakaan terbatas seperti saya. Kini ratusan ribu bisa dirangkum dalam satu gadget, bisa ditenteng kemanapun pergi. Betapa praktis dan ekonomis, terbukti tekhnolgi memudahkan hidup. (salam)

Kamis, 25 Juni 2015

Ternyata Surga Terdekat adalah Rumah


Ruang Tengah (dokpri)
Saya yakin siapapun tak bakal menyangkal, bahwa tempat paling nyaman adalah rumah. Meskipun tak begitu luas  tanpa fasilitas sempurna, rumah selalu menghadirkan rasa kangen yang dalam. Terlebih saat bepergian dua hari atau lebih, tak ayal tumbuh bayangan di benak. Maka saya sangat mengamini, sebuah kalimat "home sweet home". Bagi saya rumah memberi banyak arti, entah itu sedih, bahagia, tangis dan tawa semua ada di rumah. Tempat membangun dan memupuk mimpi, juga menampung kesah anak dan istri. Tempat berbagi cerita dan ceria, pun membawa pulang segenap nestapa. Rasanya tak ada sedetikpun moment, yang luput untuk tidak dibawa pulang ke rumah. Sebegitu pentingnya sebuah kediaman, menjadikan rumah sebagai kebutuhan primer (utama). Dalam hidup tak disangkal rumah (papan) adalah pokok, di samping pakaian (sandang) dan pangan (makanan). Seiring perkembangan jaman, kesehatan dan pendidikan menyusul menjadi utama.
Setelah sepuluh tahun lebih berumah tangga, saya cukup merasakan betapa semua bermula dari rumah. Ketika awal menikah dan tinggal di sebuah kontrakan, pun setelah akhirnya dimampukan-NYA membeli tempat tinggal. Perasaan yang sama tetaplah terpertahankan, bahwa kehangatan sebenarnya sungguh berasal dari rumah. Baik rumah yang statusnya masih menyewa, atau rumah yang sudah dibeli sendiri.
*****
Setiap Ramadhan tiba selalu menghadirkan suasana beda, beriringan dengan tumbuh kembang buah hati tercinta. Masih ingat saat sulung baru masuk SD dan berlatih puasa, adiknya sudah mahir merangkak tertatih hendak berjalan. Sebagai ayah saya tak henti menyemangati si kakak, agar sanggup menanti sampai bunyi bedug maghrib tiba. Hingga kini beranjak menuju kelas empat, menyusul si kecil baru mendaftar di Taman Kanak. Lelaki kecil yang tak pernah bolong puasa, Ramadhan ini kembali menahan lapar dahaga. Sementara bungsu mulai ikut ikutan, berlatih meski baru setengah hari dan sesuka hati.
Setelah memutuskan untuk berwiraswasta, saya memiliki keleluasaan mengatur dan mengelola waktu. Bisa mengajak anak dan istri ngabuburit, berburu kolak atau bubur sumsum kegemaran. Waktu menunggu saat berbuka tiba, adalah pengalaman mengesankan tak terlupakan. Sulung kami hilir mudik menuju dapur, memastikan menu berbuka sudah disiapkan. Kedua bola mata kecilnya kerap tertuju, pada jarum jam yang terpasang di dinding. Remote televisi tak lepas dari tangan kecil, memencet channel berganti ganti. Sang ibu yang sedang membuat minuman, tak jarang dibuat tersenyum dengan ulah anaknya.
Ruang Tengah (dokpri)
Ada satu tempat favorit dari rumah bagi keluarga kecil kami, untuk menikmati menu sederhana berbuka. Adalah ruang tengah di depan pesawat televisi, dengan tikar anyaman rotan tipis yang sudah digelar. Meskipun sebenarnya memliki secuil ruang untuk makan, kami lebih suka membawa makanan ke ruang tengah. Bersantap buka bersama dengan lesehan, diiringi lantunan adzan yang belum sepenuhnya selesai. Suasana hangat seketika menyeruak hadir, ditingkah suara gelas dan piring yang saling bersenggolan. Bungsu yang belum genap berpuasa, terlihat paling repot tidak mau ketinggalan. Tak henti meyakinkan pada kami, bahwa dirinya merasakan haus yang sama. Maka akhirnya takjil atau makanan pembatal puasa, disediakan empat porsi oleh ibunya. Ragil yang sedang lucu dan nggemesin, menambah suasana berbuka lebih hidup. Mbarep juga kerap menggoda, sampai pecah tangis dari bibir mungilnya.
Dari ruang tengah favorit inilah, keluarga kecil kami membangun kebersamaan. Meski penuh kesahajaan kami mensyukuri, kebahagiaan terasa mengalir bersama rasa ikhlas. Rumah menjadi tempat kami menumpahkan segalanya, menyusuri waktu ke waktu sampai batas usia. Dari rumah juga saya dan istri membahu, menghantar anak anak menggapai mimpi mereka. Betapa surga terdekat tak ada di mana mana, melainkan di rumah kita masing masing. (salam)

Senin, 22 Juni 2015

Meluruskan Mitos Membuka Wawasan Tentang AIDS


Sumber gambar www.aidsindonesia.or.id
Sebagai orang awam sudah lama saya familiar dengan istilah AIDS, namun keterbatasan pengetahuan membentuk sebuah stigma tersendiri. Menurut pendapat pribadi AIDS adalah penyakit yang membahayakan, sehingga penderitanya musti disingkirkan. Orang yang terjangkir virus AIDS, saya identikkan dengan pribadi yang lemah iman. Kemudian secara moral musti banyak yang diperbaiki, serta banyak faktor negatif saya sematkan. Mungkin sikap yang sama terjadi pada banyak orang, yang memiliki penilaian dengan saya. Seiring dengan bertambahnya pergaulan, kini membuka pandangan baru tentang virus HIV ini. Betapa orang yang hidup dengan HIV/ AIDS (ODHA), fitrahnya tetaplah manusia seperti orang lain. Memiliki perasaan yang musti dijagai, juga memiliki harkat yang musti dihargai. Maka semakin meluaskan pengetahuan, tak ada salahnya saya mencoba membuka wawasan lebih. Agar tak serta merta memberi penilaian minus, terhadap ODHA tanpa melihat aspek yang melatarbelakangi.
Para ilmuwan berpendapat muasal AIDS, berasal dari Afrika Sub Sahara. Seiring perkembangannya kini AIDS menjadi wabah penyakit, diperkirakan menginfeksi 38,6 juta orang di seluruh dunia. Hasil temuan dari UNAIDS bekerjasama dengan WHO pada 2006, AIDS telah menyebabkan kematian 25 juta orang sejak 1981. AIDS diklaim sebagai wabah mematikan dalam sejarah, secara tidak langsung menghancurkan Sumber Daya manusia.
APA ITU AIDS ?
Acquired Immuno Deficiency Syndrome disingkat AIDS, adalah infeksi yang timbul karena rusaknya sistem kekebalan tubuh. Sementara virusnya sendiri dinamakan Human Immunodeficiency Virus (HIV). Orang yang terkena HIV menjadi rentan terhadap infeksi oportinistik, atau mudah terkena tumor. Sejauh ini penanganan dilakukan masih terbatas, untuk memperlambat laju perkembangan virus. Sedang penyakitnya sendiri belum ditemukan jalan keluar, agar penderitanya bisa disembuhkan secara total.
HIV secara umum penularan (transmisi) melalui kontak langsung, antara lapisan kulit dalam atau aliran darah, dengan cairan tubuh yang mengandung HI, seperti darah, air mani, cairan vagina, cairan perseminal dan air susu ibu. Sedang cara penularannya bisa terjadi, melalui hubungan intim, tranfusi darah, jarum suntik yang terkontaminasi, atau bisa antara ibu dan bayi selama kehamilan. Hubungan seksual bernganti pasangan tanpa pelindung, lebih besar resiko tertular dibanding hubungan seksual dengan pelindung. Hubungan seks anal juga lebih besar resikonya, daripada hubungan seksual dengan cara biasa. Kekerasan seksual relatif meningkatkan resiko penularan HIV, pada hubungan ini sering diiringi trauma fisik tehadap rongga vagina sehingga memudahkan tranmisi HIV. Penelitian epidemis dari Afrika Sub-Sahara, Eropa dan Amerika Utara menjelaskan, terdapat empat kali lebih besar resiko terinfeksi AIDS akibat adanya borok alat kelamin seperti sifilis.
Pada wanita relatif lebih rentan terhadap infeksi HIV, untuk beberapa hal karena perubahan hormon, ekologi serta fisiologi mikroba vaginal, dan kerentanan yang lebih besar terhadap penyakit seksual Orang yang terinfeksi dengan HIV masih dapat terinfeksi jenis virus lain yang lebih mematikan. Peranan orang disekitar ODHA sangatlah berpengaruh, terutama pada ketahanan mental. Tak bisa dipungkiri hukuman sosial bagi penderita HIV/ AIDS, umumnya lebih berat dibanding penderita penyakit mematikan lainnya. Hukuman sosial tak berhenti pada orang yang terinfeksi saja, kadang dikenakan pada kerabat dekat bahkan pada petugas kesehatan atau sukarelawan yang berkaitan dengan ODHA.
sumber gambar ; www.aidsindonesia.or.id

Menguak Mitos dan Pencerahannya.
Kurangnya pengetahuan sekaligus pemahanan, menyebabkan pandangan yang salah kaprah. Saya berharap sedikit yang saya rangkum dari beberapa artikel, bisa merubah mitos sekaligus anggapan salah. Terkhusus bagi saya pribadi, dan secara lebih luas pembaca pada umumnya.
1. HIV sama dengan AIDS
HIV adalah sejenis virus, bagi yang terinfeksi HIV dan diketahui lebih awal memiliki keuntungan. Yaitu dengan cepat mendapat penanganan, dengan mempertahanka daya imun agar CD4 dipertahankan tetap tinggi. AIDS sendiri adalah suatu kondisi saat sistem imun sedang lemah, ketika CD4 berada di bawah 200.
2. Penderita HIV/ AIDS bertahan hidup beberapa tahun saja
Penanganan yang tepat dan komprehensif, diiringi kensultasi dan pemeriksaan terartur pada ahli medis memungkinkan ODHA menjalani kehidupan seperti biasa. Pada dasarnya semakin dini penanganan, akam semakin bagus karena belum masuk pada tahap kondisi AIDS.
3. HIV Menular dengan sentuhan.
Seperti di awal tulisan saya HIV dapat menyebar, melalui hubungan intim secara bebas, tanpa pelindung, berbagi jarum suntik misalnya membuat tatto dari peralatan tidak steril.
4. HIV dapat menular lewat gigitan nyamuk
Setelah dilakukan banyak penelitian menyatakan, HIV tidak menular lewat gigitan nyamuk.
5. Minum antibiotik sebelum berhubungan seks dapat mencegah terkena infeksi menular seksual (IMS).
Antibiotik berfungsi untuk mengobati infeksi, jadi bukan untuk pencegahan. Sementara pencegahan IMS, dapat dilakukan misalnya penggunaan kondom secara konsisten dan benar ketika melakukan seks beresiko. IMS sendiri merupakan pintu masuk, virus HIV masuk ke dalam tubuh manusia.
6. HIV / AIDS tidak bisa tertular lewat oral seks.
HIV/ AIDS sangat mungkin  menular lewat oral seks, beberapa penelitian menguatkan pendapat tersebut. HIVjuga ditemukan dalam air ludah, meskipun jumlahnya relatif sedikit menyebabkan infeksi.  Penularan seks oral terjadi jika ada lesi (luka) di mulut, bahkan ciuman pun bisa beresiko tertular jika ada luka.
7. Terinfeksi HIV dapat diketahui secara alami
Beberapa kasus yang terjadi adalah,  orang tidak mengalami gejala apapun setelah terinfeksi. Namun ada yang mengalami seperti demam ringan, kelelahan, pembengkakan kelenjar getah bening dan sakit tenggorokan dan gejala-gejala ini akan menghilang dengan sendirinya selama beberapa hari atau beberapa minggu.
*******
Mugkin sekelumit artikel tentang mitos yang saya simpulkan, tentu jauh dari kata mendekati sempurna. Namun besar harapan semoga sedikit yang saya rangkum, setidaknya membuka pencerahan terutama bagi diri sendiri. Peranan instansi terkait dalam hal ini Komisi Penanggulangan AIDS Nasional (KPAN), sangatlah penting untuk mencerahkan masyarakat. Apa dan bagaimana HIV/ AIDS, sekaligus strategi atau langkah untuk menyikapi. Penyelenggaraan Pernas AIDS V yang dilaksanakan tahun ini, menjadi bukti sebuah upaya keras tak henti. Semoga membawa dampak  yang signifikan dan positif, sehingga masyarakat menjadi melek tentang AIDS. (salam)

Referensi Artikel

Selasa, 16 Juni 2015

Saatnya Family Gathering di Citra Alam Riverside


Fasilitas Flying Fox (dokpri)
Rutinitas pekerjaan di kantor atau perusahaan, tak jarang membuat bosan pegawainya. Kegiatan tahunan rasanya perlu ada variasi, tak hanya pergi ke laut atau menginap bersama di sebuah hotel. Apalagi sekedar plesiran keluar kota pun luar negri, sudah terlalu jamak dilakukan banyak perusahaan. Mungkin sudah banyak obyek wisata dikunjungi, sampai tempat yang sama didatangi berulang. Produktifitas seorang pegawai kantoran perlu dicharge, agar sesudah refreshing menghasilkan kontribusi lebih. Agar liburan bersama keluarga besar kantor bisa lebih berbeda,  musti dilakukan terobosan yang out of the box.
Misalnya melakukan kegiatan outbond, sambil berkemah di alam terbuka. Atau bagi anak anak bisa berkuda mengelilingi alam pedesaan, berinteraksi dengan penduduk sekitar yang ramah. Pun bagi ibu ibu bisa bercocok tanam, di sebidang sawah yang sudah dibajak dengan kerbau. Kegiatan yang dulu dijumpa saat dikampung halaman, rasanya seru apabila dilakukan kembali. Bagi anak anak masa kini sudah dibanjiri permainan games, akan mendapatkan prespektif baru dalam bermain. Bagi anak anak akan merasakan hal baru, apabila diperkenalkan permainan yang mengajak kembali ke alam.
Tenda Camping di Citra Alam Riverside (dokpri)
Citra Alam Riverside menyediakan tiga perpaduan unik, antara alam gunung, sawah, dan sungai. Terletak di daerah dengan udara bersih di Puncak, tepatnya kampung Jojogan Cilember Cisarua Bogor. Menawarkan pada pengunjung untuk mendapati suasana lain dari yang  lain, berupa aliran air yang jernih, suasana yang menyenangkan serta alam yang asri. Lokasi yang menarik ini menyediakan aneka kegiatan, mulai dari camping di tenda, fungames, outbond, dan kelas kerajinan. Tepat sekali untuk kegiatan Corporate Gathering, sekaligus acara Family  Gathering. Sebagai sarana mendekatkan diri antar keluarga karyawan, bahkan mendekatkan dengan anggota keluarga atasan.
Bagaimana tidak mungkin sebuah kelas membatik, diikuti (misalnya) istri seorang Office Boy bersanding dengan Istri sang boss. Keduanya berlomba menuangkan lilin di atas kain, yang paling rapi mendapatkan predikat terbaik. Pun kegiatan tarik tambang di arena lumpur, pasti tak kalah menarik dan riuh rendah. Satu kelompok bisa terdiri dari lima anak, tanpa membedakan posisi tanpa membeda kedudukan sang ayah di kantor. Semua bisa melebur menjadi satu, sembari menghilangkan sekat kecanggungan. Sarana rafting di arus air cocok untuk anak, ibu, atau ayah, menggunakan ban besar yang dijamin keamanan. Sedangkan tantangan yang lumayan ekstrim, adalah flying fox yang menguji adrenalin.
Kebun dengan Aneka Tanaman (dokpri)

Lokasi Pembuatan Keramik (dokpri)
Citra Alam Riverside masih menawarkan hal yang lebih, kebun dengan aneka tanaman sayur. Pengunjung diajak mengenal lebih dan cara efektif, untuk menanam sayuran sehat dan merawatnya. Kolam pembibitan ikan yang masih kecil, sampai pengembangbiakkan ikan sampai besar. Satu pojok yang menarik di Citra Alam Riverside, adalah rumah merah putih dengan genting di cat merah dan putih. Tempat untuk menanamkan semangat patriotisme, sekaligus meresapkan empat pilar kebangsaan. Tak jauh dari rumah merah putih, terdapat lokasi pembuatan keramik dari tanah liat. Bahan tanah liat diproduksi sendiri oleh Citra Alam, untuk mengurangi penggunaan bahan lilin yang ada dipasaran. Setelah siang hari berlelah melakukan aktivitas, malam hari tidur di tenda mendengar gemericik suara air. Masih dari dalam camp bisa didengar suara jangkrik, atau suara kodok sedang bernyanyi. Selain tenda camping juga tersedia, dua buah villa tenda lengkap dengan fasilitasnya. Seperti ruang tamu, ruang dapur dan ruang tidur layaknya sebuah penginapan.
Sarana Flying Fox (dokpri)
Saya yakin fasilitas beda yang disediakan Citra Alam Riverside, akan membuat acara Family  Gathering atau Corporate Gathering menjadi beda. Alhasil produktifitas karyawan didongkrak lebih, dan antar keluarga karyawan semakin mengenal dekat. Bagi perusahaan yang menghendaki paket khusus, pihak pengelola membuka diri untuk berdiskusi. Meski banyak lokasi yang menawarkan serupa, Citra Alam Riverside akan menyuguhkan pelayanan istimewa (service exelent). Berupa ketepatan fasilitas dan pelayanan, persis seperti saat pertama melakukan deal. Maka tak perlu lagi pikir panjang, rasanya tak ada yang menghapus rasa penasaran selain membuktikan. Segera angkat telepon atau segera browsing di internet, dan mencari informasi lebih detil tentang Citra Alam Riverside. Jangan lupa atur tanggal acara, untuk mengadakan Corporate Gathering atau Family  Gathering. (salam)